Semaikan Kecintaan Kepada Allah

Tuesday, April 26, 2011

Mukmin Yang Kuat





Hadis-hadis Rasulullah umpama berlian yang jika dilihat dari apa sudut jua, pasti terdapat pengajaran amat bernilai yang dapat kita ambil darinya. Ayuh kita merenung dan mengkaji salah satu hadis yang saya maksudkan:

          Seorang mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allah berbanding mukmin yang lemah. Pada setiap orang ada kebaikan maka bersungguh-sungguhlah mencari apa yang bermanfaat bagi kamu dan mohonlah pertolongan Allah serta jangan bersikap mengalah.

Jika kamu ditimpa oleh sesuatu maka janganlah berkata: “Seandainya aku berbuat demikian, tentu akan menjadi sekian-sekian” akan tetapi katakanlah: “Taqdir Allah dan apa yang Allah kehendaki pasti terjadi”. Ini kerana perkataan “Seandainya” membuka pintu perbuatan syaitan.[Shahih Muslim, no: 4816]


Di antara pengajaran hadis ini:


Allah Mencintai Mukmin Yang Kuat.
        
Hadis ini dimulai dengan: Seorang mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allah berbanding mukmin yang lemah. Perkataan kuat di sini bererti kuat dari semua sudut, kuat dari sudut jasmani, kuat dari sudut ilmu, kuat dari sudut pemikiran dan kuat dari sudut jatidiri. Seorang mukmin yang memiliki jasmani, ilmu, pemikiran dan jatidiri yang kuat lebih dicintai oleh Allah dan lebih baik kepada Islam berbanding mukmin yang lemah dalam satu atau lebih dari ciri tersebut.


Justeru hadis ini menganjurkan kita untuk menjadi mukmin kuat, yang cemerlang dalam semua sudut. Islam tidak suka umatnya kuat dalam peperiksaan tetapi lemah dalam kesihatan. Islam tidak suka umatnya kuat dalam bersukan tetapi lemah dalam memikirkan strategi kehidupan. Islam tidak suka umatnya kuat dalam menghafal tetapi memiliki keyakinan diri yang rendah.

Oleh itu dalam rangka kita berusaha ke arah kecemerlangan, usahalah secara sama rata dalam semua sudut dan aspek. Jangan memberi fokus kepada satu dan mengabaikan yang lain.


Setiap Mukmin Memiliki Kekuatan Tersendiri.        
Hadis ini diteruskan dengan: Pada setiap orang ada kebaikan maka bersungguh-sungguhlah mencari apa yang bermanfaat bagi kamu dan mohonlah pertolongan Allah. Ertinya, pada setiap individu terdapat kebaikan dan kelebihan yang Allah taqdirkan, yakni yang Allah “programkan” ke dalam dirinya. Maka dalam rangka kita berusaha ke arah kecemerlangan, kegagalan dalam satu bidang tidak bererti gagal secara keseluruhan. Sebaliknya bersungguh-sungguhlah mencuba bidang yang lain kerana pada setiap orang ada kebaikan. Tidak dilupai, sentiasalah berdoa kepada Allah dalam apa jua kecemerlangan yang diusahakan.

Hadis ini berbeza dengan sistem penilaian yang ada di negara kita. Di Malaysia, masyarakat mengukur cemerlang atau tidak seseorang berdasarkan keputusan peperiksaan UPSR, PMR dan SPM. Semua orang dianggap memiliki kebaikan yang sama sehingga semua orang dikenakan kaedah penilaian yang sama. Padahal orang yang lemah dalam peperiksaan mungkin cemerlang dalam bidang seni, teknikal, perniagaan, masakan, komunikasi dan sebagainya.

Justeru masyarakat, hendaklah mengubah kaedah penilaian tahap kecemerlangan seseorang. Kecemerlangan itu pelbagai, maka janganlah disempitkan kepada satu sahaja.



Jangan Mengalah.
         Rasulullah menekankan: “…serta jangan bersikap mengalah.” Islam tidak mengenal sikap mengalah. Apa yang dikenali dalam Islam ialah kepelbagaian strategi sehingga jika Plan A menemui jalan buntu, ia diubah ke Plan B. Jika Plan B menemui kesukaran, beralih ke Plan C dan demikianlah seterusnya.

Jika kita mengulangkaji sejarah Rasulullah, akan ditemui sikap baginda yang tidak mengalah. Apabila strategi menyebarkan Islam di Mekah menghadapi reaksi penindasan dari warga Mekah, baginda beralih ke Plan B dengan sebahagian dari umat Islam berhijrah ke Habsyah (Etophia) di Afrika. Apabila penindasan berterusan, baginda beralih ke Plan C dengan semua umat Islam berhijrah ke Madinah.


Tidak Pandang Ke Belakang.        
Seterusnya hadis ini mengingatkan kita bahawa jika sesuatu usaha atau plan menemui jalan buntu, maka janganlah mengeluh, menyesal dan merungut dengan berkata: “Seandainya aku berbuat demikian, tentu akan menjadi sekian-sekian.” Ini adalah ucapan orang yang mengalah dan suka memandang ke belakang.

Sikap seorang mukmin yang kuat lagi cemerlang ialah dia memandang ke hadapan. Apabila satu usaha atau plan menemui jalan buntu, maka dia akan mengucapkan: “Taqdir Allah dan apa yang Allah kehendaki pasti terjadi”. Seterusnya dia akan berfikir apakah langkah seterusnya, merencana Plan B dan mencari kejayaan yang baru.

Seorang mukmin hendaklah sedar bahawa segala langkahnya berada di bawah ilmu dan kehendak Allah. Jika dia berjaya maka itu sudah ditaqdirkan oleh Allah dan jika dia gagal maka itu sudah ditaqdirkan oleh Allah. Kita tidak dituntut untuk menyesali taqdir yang sudah berlaku, tetapi dituntut untuk mengetahui taqdir yang akan berlaku. Maka teruskan berusaha untuk mencari dan mengetahui taqdir seterusnya.

Apabila kegagalan disambut dengan ucapan: “Seandainya aku berbuat demikian, tentu akan menjadi sekian-sekian” , ia memberi isyarat tidak redha menerima taqdir Allah dan ini seterusnya menjadi pintu untuk syaitan menggoncang keimanan dan kefahaman seseorang tentang qadha dan qadar.

Demikianlah beberapa pengajaran penting dari hadis ini. Kefahaman dan penghayatan yang benar terhadap hadis ini akan menjadikan kita mukmin yang kuat lagi maju ke hadapan. Kelemahan dan kemunduran yang sedang kita hadapi sekarang ini disebabkan kebanyakan kita tidak tahu berkenaan hadis ini atau tidak mengamalkan pengajarannya.

No comments:

Post a Comment