Semaikan Kecintaan Kepada Allah

Saturday, April 30, 2011

Nuqaba' : Bermaklumat Atau Berilmu?

Assalamualaikum...

Segala pujian bagi Allah, Tuhan kepada segala makhluk di muka bumi ini. Selawat dan salam buat kekasihku junjungan mulia Nabi Muhammad SAW, penghulu kepada segala nabi dan rasul.

Jikalau dipehatikan kepada 2 jenis air iaitu air yang mengalir atau bergoncang dan air yang tidak bergerak atau tenang, kita akan mendapati bahawa air yang mengalir tadi itu tidak akan mengalami bau yang busuk yang cepat setelah beberapa minggu walaupun terdapat hidupan di dalamnya.

Tetapi air yang tenang pula akan mengalami bau yang agak busuk setelah dibiarkan beberapa ketika dengan hidupan di dalamnya.

Wah....ajaibnya, apa sebenarnya yang berlaku.

Hal ini terjadi kerana geseran molukel-molukel air akan menjadikan air tersebut lambat kotor dan berbau busuk.

Sebab itulah sekiranya kita memerhati keadaan di sekeliling, air yang bertakung akan mengalami bau yang busuk. Tasik yang terbiar lama akan menjadi kotor. Baju yang direndam lama di dalam air juga akan mengeluarkan bau yang.....fuhh..memeningkan.

Bagi mereka yang memelihara ikan, air di dalam akuarium akan dialirkan. Tasik buatan di taman-taman juga akan dialirkan air tersebut supaya ianya bergelora dan bergerak-gerak. Selain itu, keadaan ini juga akan mengeluarkan bunyi yang menenangkan fikiran seperti bunyi air terjun dan bunyi sungai. Hal ini kerana teori yang saya sebutkan tadi tu.

Bukan ini yang saya nak bahaskan, tetapi inilah yang ingin saya jadikan sebagai analogi bagi kehidupan sebagai nuqaba' dan sebagai mahasiswa/wi.

Kehidupan sebagai nuqaba' atau mahasiswa/wi memang cukup-cukup mencabar. Ilmu yang kita pelajari perlu direalitikan dalam kehidupan seharian. Sebab itulah para alim ulama' menyebutkan bahawa "Tuntutan ilmu itu adalah untuk beramal".

Sebagai seorang nuqaba' yang memimpin halaqah dan usrah, kita bukanlah orang yang dikatakan 'bermaklumat'. Maksud saya ialah mereka yang hanya pandai berkata-kata, lantang berpidato, hebat dalam menyusun maklumat dan pantas dalam memberi pendapat dan idea.

Tetapi nuqaba' yang diharapkan ialah mereka yang 'berilmu'. Maksudnya ialah mereka yang mempunyai akhlak dan budi pekerti seperti para alim ulama'. Para masyaikh mengamalkan ilmu yang mereka pelajari bahkan istiqamah dengan apa yang mereka ucapkan.

Hal inilah yang akan menjadikan mereka ini dirahmati dan disayangi oleh Allah SWT.


Kenapa nuqaba' atau mahasiswa/wi dianalogikan dgn molukel air?

Ya...saya analogikan begitu kerana seseorang yang inginkan ilmunya menjadi matang dan berhasil buat dirinya, maka dia perlu beramal dengan apa yang dipelajari. Ilmu yang dibumikan dalam kehidupan adalah ilmu yang bermanfaat.

Ada sesetengan individu yang hanya mengaji dan mengumpul ilmu semata-mata. Pada masa yang sama keadaan masyarakat di sekeliling tak dihiraukan. Tak ambil kisah. Lantaklah apa yang jadi pun. Asalkan aku boleh fikir tentang diri sendiri.

Amanah dan tanggungjawab yang diberikan kepada golongan seperti ini diabaikan. Kebajikan jiran-jiran di sebelah tak dikisah. Isu-isu semasa yang berlaku tak dihiraukan.

Percayalah bahawa golongan seperti ini adalah sepertimana air yang tenang tadi. Kalaulah mereka berterusan dengan sikap sebegini, ilmu yang mereka pelajari itu akan menjadi busuk dan tidak berguna. Sikap menunggu ilmu yang dikumpul sehingga banyak, kemudian baru nak beramal adalah bukan sikap para alim ulama'.

Kalaulah nuqaba' bersikap sedemikian, tunggulah bahawa anak usrahnya tidak akan kemana. Sia-sia dan buang masa golongan ini mengadaka halaqah dan usrah.

Oleh itu, untuk menghasilkan natijah yang sempurna, sikap para alim ulama' perlu diterapkan di dalam jiwa.

Amanah dan jawatan yang diberi, perlu dilaksanakan kerana itu adalah tuntutan ilmu yang dipelajari. Isu-isu semasa yang berputar di dalam masyarakat perlu diketahui. Kebajikan jiran-jiran di sebelah perlu diambil kisah.


Selain itu pengajian dan kuliah yang diadakan juga perlu dihadiri supaya amalan yang kita lakukan seharian itu tidak salah dan terpesong. Semoga kita bersikap sepertimana sikap para alim ulama'.


Semoga kita mampu untuk menjadi nuqaba' yang berilmu dan beramal dengan ilmu yang ada. InsyaAllah usrah yang dijalankan mampu menyentuh jiwa anak-anak usrah kita dan membawa mereka untuk sama-sama berjuang di medan dakwah...

Wallahu'alam.

No comments:

Post a Comment