Semaikan Kecintaan Kepada Allah

Sunday, October 9, 2011

Berkahwin Semasa Belajar. Adakah Salah?



Perkahwinan merupakan pelengkap fitrah seorang manusia yang seringkali mempunyai perasaan untuk memiliki dan dimiliki. Maka hanya dengan perkahwinan sahajalah perhubungan yang halal akan dapat dikecapi disamping ianya juga mampu membawa kehidupan manusia kearah kehidupan yang Mawaddah wa Rahmah.


Sejujurnya topik yang seringkali menjadi perbualan bersama-sama rakan-rakan juga kebanyakkannya akan bersangkut paut dengan perkahwinan. Pelbagai jawapan dan pandangan dilontarkan lebih-lebih lagi berkenaan perihal berkahwin semasa belajar ataupun berkahwin muda. Melalui sedikit pemerhatian di kalangan rakan-rakan mahasiswa dan juga mahasiswi, bolehlah disimpulkan bahawa ramai yang menyokong dan mempunyai cita-cita untuk berkahwin awal atau ketika masih belajar. Tetapi tidak kurang juga yang tidak bersetuju dan menentang perkahwinan semasa masih belajar. Masing-masing dengan pendapat yang tersendiri dan sudah pasti mereka mempunyai hujah untuk menyokong atau tidak menyokongnya. Malah di kalangan ibu bapa dan pensyarah juga terjadi pertikaian pendapat kerana ada sesetengah daripada mereka yang menyokong dan ada juga yang menentang perkahwinan semasa belajar ini.

Untuk mereka yang tidak bersetuju dengan perkahwinan semasa belajar ini kebiasaannya hujah yang mereka gunakan adalah takut tidak mampu menyara anak orang, takut mengganggu pembelajaran, ingin menikmati usia remaja yang hanya datang sekali dalam hidup, tidak mahu terikat dengan seseorang terlalu awal, tidak mahu membebankan diri dengan tanggungjawab sebagai suami dan isteri dan tidak kurang juga yang menggunakan alasan untuk berjaya dalam kerjaya terlebih dahulu dan bermacam-macam lagi alasan yang diberikan.

Dan untuk mereka yang menyokong perkahwinan muda ini mereka kebiasaannya akan berhujah dengan hujah bahawa perkahwinan awal mampu mengelakkan maksiat yang semakin berleluasa pada masa kini lebih-lebih lagi dalam kalangan pemuda termasuk kalangan mahasiswa dan mahasiswi, mengikut sunnah Rasulullah saw yang menggalakkan pemuda supaya berkahwin apabila berkemampuan, dapat memenuhi naluri syahwat yang memuncak pada waktu remaja dengan jalan yang halal dan pelbagai hujah-hujah yang lain. Cuma mereka yang menyokong dari kalangan mahasiswa ada sesetengahnya terpaksa menurut pendapat ibu bapa mereka yang kelihatan begitu anti anaknya bernikah semasa belajar.


Godaan Pada Zaman Millenium

Perlu diketahui bahawa remaja termasuk juga siswa dan siswi pada zaman sekarang hidup dalam keadaan yang sangat terbuka dan terdedah dengan perkara-perkara yang mampu menaikkan nafsu syahwat mereka. Lihat sahaja di kaca-kaca televisyen yang sering memaparkan cerita-cerita dengan adegan-adegan juga iklan-iklan yang mampu merangsang naluri syahwat seseorang malah di dada-dada akhbar juga terpampang gambar-gambar wanita-wanita yang berpakaian tetapi seakan-akan berbogel yang mana mampu menaikkan nafsu sesiapa yang melihatnya. Itu tidak kira lagi dengan kemudahan internet yang tiada sempadan dan dengan mudah disalahgunakan hanya semata-mata untuk memuaskan nafsu mereka. Oleh itu tidak hairanlah jika kadar maksiat semakin meningkat setiap tahun terutama di dalam kes zina dan pembuangan bayi. Ini semua kebanyakkannya melibatkan para remaja tidak kira yang masih bersekolah ataupun yang berada di IPTA atau IPTS. Oleh itu, adakah penyelesaian yang terbaik adalah dengan menyediakan Rumah Harapan ataupun tempat khas untuk pembuangan bayi-bayi yang lahir tidak berbapa yang mana akan menggalakkan lagi penzinaan??

                                              

Sedangkan Allah swt berfirman :

“Dan janganlah kamu mendekati zina; (zina) itu sungguh suatu perbuatan yang keji, dan suatu jalan yang buruk.” (Surah Al-Isra’ : 32)

Alangkan mendekati zina juga telah dilarang oleh Allah swt apatah lagi jika berzina dan yang menggalakkan zina. Maka dosanya lagi besar.

                      
 Bukankah Allah swt telah menyediakan alternatif yang terbaik buat hambaNya dalam memenuhi kehendak fitrah manusia yang mempunyai nafsu kepada pasangan yang berlainan jantina dengan mereka iaitu dengan berkahwin.

“Maka kahwinilah akan kamu dari perempuan itu yang baik bagi kamu”
(An-Nisa : 3)

Oleh sebab itu, untuk mengelakkan daripada berlakunya maksiat yang berleluasa maka berkahwin pada usia yang muda adalah sesuatu yang amat digalakkan. Jika seorang pemuda atau pemudi itu berasa sudah tidak mampu untuk menahan gelora syahwat dan takut terjebak ke lembah dosa besar maka hukum bernikah pada masa sudah menjadi wajib. Ini kerana melalui perkahwinan sahajalah maka syahwat itu dapat disalurkan dengan cara yang halal di sisi syara’ malah ianya juga merupakan satu ibadah kepada Allah swt. Hal ini dinyatakan oleh Rasulullah saw di dalam satu hadis yang berbunyi:

“ Sesungguhnya pada persetubuhan kamu dengan isteri kamu itu sedekah” Maka ditanya oleh sahabat apakah pada persetubuhan yang memuaskan syahwat itu sedekah ? maka dijawab oleh baginda : “Apakah kamu tidak melihat bahawa apabila seseorang meletakkan zakarnya pada yang haram itu termasuk satu dosa ? Maka demikianlah jika diletakkan pada yang halal maka itu baginya pahala” (Hadis Sahih Riwayat Muslim).

Begitulah juga apabila remaja yang tidak mampu menahan gelora nafsunya lalu dia berkahwin maka dia bukan sahaja dapat memenuhi tuntutan fitrahnya malah ianya juga dikira sebagai suatu ibadah dan mendapat pahala kerana melakukan hubungan secara halal. Tetapi malangnya pada zaman kini perkahwinan yang melibatkan pelajar atau mahasiswa dan mahasiswi selalu dipandang serong oleh masyarakat tetapi maksiat-maksiat yang dilakukan oleh pasangan-pasangan yang tidak halal dilihat sebagai suatu yang biasa malah yang inilah yang digalakkan oleh ibu bapa masa kini hanya kerana tidak mahu melihat anaknya berkahwin semasa sedang belajar.


Nasihat Kepada Pemuda

Kebanyakkan daripada pemuda pada zaman sekarang lebih cenderung untuk mengikut gaya hidup barat daripada mengikut gaya hidup yang dianjurkan oleh Islam. Lihat sahaja situasi di sekeliling kita pada zaman ini, mereka lebih suka untuk memenuhi tuntutan fitrah mereka dengan bercouple daripada berkahwin. Malah bagi mereka menjadi suatu perkara yang ajaib jika ada dikalangan remaja yang tidak bercouple dan suatu yang amat pelik jika ada yang ingin berkahwin awal.

Wahai pemuda sekalian renungkanlah hadis di bawah ini kerana ianya merupakan salah satu daripada hadis Rasulullah saw yang menggalakkan pernikahan. Hadis itu berbunyi :

Abdullah bin Mas’ud ra: diriwayatkan dari Al Qamah ra katanya:
"Aku berjalan-jalan di Mina bersama Abdullah ra yang kemudian menghampiri Abdullah ra. Setelah berbincang beberapa ketika,Othman ra bertanya,wahai abu abdul rahman;mahukah aku jodhohkan kamu dengan seorang perempuan muda? Mudah mudahan perempuan itu akan dapat mengigatkan kembali masa lampau mu yang indah"

Mendengar tawaran itu Abdullah ra menjawab;

"Apa yang  kamu ucapkan itu adalah sejajar dengan apa yang pernah di sabdakan oleh rasullulah saw kepada kami "

"Wahai golongan pemuda! Sesiapa di antara kamu yang telah mempunyai keupayaan iaitu zahir dan batin untuk berkahwin, maka hendaklah dia berkahwin,sesungguhnya perkahwinan itu dapat menjaga pandangan mata dan menjaga kehormatan.maka sesiapa yang tidak berkemampuan,hendaklah dia berpuasa kerana puas itu dapat mengawal iaitu benteng nafsu"
 (Hadis Riwayat Muslim)


Inilah saranan Rasulullah saw kepada para pemuda. Lebih-lebih lagi pada zaman yang terlalu banyak cabaran dan dugaan ini maka salah satu daripada alternatif bagi pemuda untuk mengelakkan melakukan perbuatan terkutuk ialah melalui perkahwinan. Malah dengan jelas Rasulullah saw memberikan mesej melalui hadis di atas bahawa dengan perkahwinan, maka insyaAllah pandangan mata dan kemaluan akan semakin terjaga. Hal ini kerana apabila telah berkahwin maka mereka mempunyai cara yang halal untuk melepaskan nafsu syahwat mereka di samping perasaan cinta yang hadir selepas melalui akad nikah akan membuatkan dalam pandangan mata mereka hanya ada pasangan yang halal buat mereka lantas mampu menjaga pandangan mereka yang sebelum ini suka melihat wajah-wajah yang bukan mahram dan tidak halal buat mereka.

Ataupun mereka boleh berpuasa tetapi yakinkah mereka bahawa puasa mereka mampu menghalang mereka daripada menuruti tuntutan nafsu kerana puasa pada masa kini hanyalah untuk berlapar dan dahaga semata-mata sedangkan puasa yang disabdakan oleh Rasulullah saw yang mana mampu menjadi banteng daripada melakukan maksiat ialah puasa yang sebenar-benar puasa iaitu bukan sahaja menahan lapar dan dahaga tetapi menjaga setiap anggota badan zahir dan batin daripada melakukan maksiat.

 Sabda Rasulullah lagi yang bermaksud :

“Apabila seorang hamba telah berkahwin ia telah menyempurnakan setengah dari agamanya maka hendaklah ia bertakwa untuk yang setengah lagi” (Hadis Riwayat Al-Baihaqi)

Oleh itu, pernikahan merupakan salah satu daripada kesempurnaan agama. Maka apa salahnya jika ianya dilaksanakan seawal yang mungkin apabila sudah mampu dari segi zahir dan juga batin. Firman Allah swt :

“Dan bersegeralah kamu (berlumbalah) dalam kebaikan”
(Al-Maidah : 48)

Dan jika difikirkan secara lebih mendalam, sebenarnya perkahwinan semasa belajar akan menyebabkan seorang pelajar mampu lebih fokus di dalam kelas atau kuliah. Hal ini kerana mereka tidak dibayangi oleh perkara-perkara lain yang sering menggaggu tumpuan mereka ketika sesi pembelajaran sedang berjalan. Sebabnya pada masa usia remaja peningkatan hormon untuk tumbesaran dihasilkan dengan banyak menyebabkan naluri syahwat serta nafsu ketika ini sangat mudah dirangsang dan terangsang. Jadi dengan adanya pasangan yang halal buat mereka maka mereka mampu melepaskan naluri syahwat mereka secara halal bersama pasangan mereka. Kesannya, mereka mampu hadir ke kelas dengan fitrah yang dapat dipenuhi lantas menyebabkan tumpuan mereka di dalam kelas menjadi semakin tajam tanpa sebarang gangguan.

Selain itu mereka juga akan sedar bahawa mereka mempunyai tanggunggjawab yang besar terhadap keluarga mereka lantas memupuk skil kepimpinan dan menyebabkan mereka mempunyai visi yang jelas untuk masa hadapan mereka. Kerana pada masa ini, selepas berkahwin mereka bukan sahaja perlu berfikir untuk diri mereka sendiri malah mereka perlu untuk berfikir buat pasangan mereka dan juga buat anak-anak yang bakal mereka miliki.


Macam Mana Nak Tanggung Keluarga?

                                     
Ingatlah bahawa rezeki itu berada di tangan Allah swt. Dan Allah mampu meluaskan rezekiNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya. Allah swt berfirman di dalam al-Quran :

“Dan nikahkanlah orang-orang yang masih membujang diantara kamu, dan juga orang-orang yang layak (menikah) dari hamba-hamba sahayamu yang lelaki dan perempuan. Jika mereka miskin, Allah akan memberi kemampuan kepada mereka dengan kurnianNya. Dan Allah Maha Luas (pemberianNya), Maha Mengetahui.” (Surah An-Nur : 32)

Selain itu Rasulullah saw juga bersabda :

“Carilah oleh kalian rezeki dalam pernikahan (dalam kehidupan berkeluarga) “
(Hadis Riwayat Imam Ad Dhalani)

Abu Bakar As Siddiq juga pernah berkata :

“ Taatlah kamu kepada Allah dalam apa yang diperintahkan kepadamu iaitu perkahwinan,maka Allah akan melestarikan janjiNYA kepadamu iaitu kekayaan".

Oleh itu atas alasan apa lagi pernikahan semasa belajar tidak digalakkan???


Pesanan Buat Ibu Bapa

Rasulullah saw bersabda yang berbunyi :

“ Jika datang kepada kamu seorang lelaki yang engkau redhai agamanya dan akhlaknya maka nikahkanlah dia jika tidak kamu lakukan demikian maka akan timbullah fitnah dan kerosakan” (Hadis Hasan riwayat Tirmidzi)

                               
Oleh kerana itu, jika telah datang seorang pemuda yang datang untuk melamar anak gadis kalian, jika diyakini akan agamanya maka nikahkanlah dia supaya tidak akan timbul fitnah yang lebih besar kepada anak gadis kalian. Dan untuk mengelakkan anak gadis kalian melakukan sesuatu yang di masa hadapan akan mencemarkan maruah keluarga kalian oleh kerana kalian telah menyekatnya daripada menunaikan tuntutan fitrahnya secara halal. Ingatlah bahawa maruah keluarga lebih banyak terletak pada anak perempuan. Dan dosanya akan ditanggung oleh kalian. Rasulullah saw bersabda :

“Barangsiapa mempunyai anak perempuan yang telah mencapai umur 12 tahun,lalu ia tidak segerakan mengahwinkannya kemudian anak perempuan tersebut melakukan dosanya di tanggung oleh ayahnya". (Hadis Riwayat Baihaqi)


Macam Mana Kalau Wanita Ingin Berkahwin Tapi Tiada Orang Yang Datang Melamar?

“Saya dah sedia untuk berkahwin tapi rasanya takde orang yang nak,” kata seorang rakan siswi kepada saya.

Lalu saya menjawab : “Jika ada yang berkenan di hati maka cubalah luahkan perasaan awak kepadanya melalui orang tengah ataupun pergi bertanya sendiri kepadanya, manalah tahu mungkin juga dia ada perasaan kepada awak. Lepas itu ajaklah dia untuk mengikat tali hubungan antara kalian berdua dengan ikatan yang sah iaitu melalui perkahwinan. Itulah yang sebaiknya.”

 “Bukankah itu umpama perigi mencari timba. Sepatutnya timbalah yang mencari perigi, bukannya perigi yang mencari timba. So, sepatutnya orang lelakilah yang patut datang melamar seorang perempuan bukan seorang perempuan yang pergi melamar seorang lelaki,” balasnya dengan nada yang agak keras lalu terus berlalu pergi.

                
Ya, di kalangan wanita kita pada zaman sekarang istilah “perigi mencari timba” ini amat taboo dalam kehidupan mereka malah ianya juga merupakan salah satu dari bentuk keegoan mereka yang berpandangan sepatutnya lelakilah yang tergila-gilakan mereka dan bukan mereka yang tergila-gilakan lelaki. Pandangan seperti ini seakan-akan ingin menyatakan bahawa mereka (kaum wanita) mampu hidup tanpa kehadiran lelaki dan hanya kaum adam sahaja yang memerlukan diri mereka sedangkan mereka tidak. Dan hal seperti ini jugalah yang terkadang sampai membuatkan mereka menjadi andartu dan akhirnya menyalahkan takdir Allah swt. Apakah benar seorang wanita tidak boleh melamar seorang lelaki???

Sebenarnya menurut Islam tiada salahnya seorang wanita melamar seorang lelaki. Malah ianya juga terdapat di dalam sirah Rasulullah saw yang mahsyur bahawa wanita pertama yang memeluk agama Islam yakni Siti Khadijah telah memulakan lamaran kepada Rasulullah saw dengan menawarkan dirinya untuk dijadikan isteri kepada Rasulullah saw melalui perantaraan orang tengah.

Berkata Ibn Hisyam ra dalam mengisahkan teladan Khadijah ra dalam menawarkan dirinya kepada Rasulullah dengan mengutuskan perantara (orang tengah) bagi menyampaikan hajatnya kepada rasulullah dengan menyampaikan pesanan khadijah ra : “Wahai anak saudara pak cikku, sesungguhnya aku telah tertarik kepadamu dalam kekeluargaanmu dan sikap amanahmu dan kebaikan akhlakmu dan benarnya kata-katamu….” (lihat Sirah Nabawiyah oleh Muhammad Abd Malik Ibn Hisyam m/s 122 Jilid 1).

Malah ianya bukanlah suatu keaiban atau pun menjadi sesuatu yang memalukan jika seorang wanita melamar seorang lelaki malah hal ini merupakan suatu sunnah. Malah ianya akan membawa kebaikkan kepada wanita yang takut dirinya melakukan perkara yang dilarang oleh Allah swt lalu dia menawarkan dirinya kepada seseorang lelaki untuk diikat dengan ikatan yang sah bagi mengelakkan dirinya terjebak dengan maksiat. Apakah ini sesuatu yang patut dimalukan? Bolehnya wanita melamar lelaki berdalilkan kisah yang disampaikan dari Anas ra yang berkata :

telah datang seorang wanita kepada baginda Rasulullah saw dan menawarkan dirinya kepada baginda dengan berkata : Wahai Rasulullah apakah engkau berhajat kepada aku ? lalu ketika menceritakan hadis ini maka menyampuklah anak perempuan Anas ra dengan mengatakan sungguh kurang malu perempuan itu dan buruk akhlaknya, lalu dijawab oleh Anas ra : Sesungguhnya dia itu (perempuan yang menawar diri) lebih mulia dan baik darimu kerana dia mencintai nabi saw dan menawar dirinya demi kebaikan. (Hadis Sahih Riwayat Imam Al-Bukhari, Nasaie dan Ibnu Majah)

Oleh kerana itu, buangkanlah pemikiran jahiliyyah yang telah merasuki pemikiran seorang wanita pada zaman kini yang terlalu takut dikatakan “perigi mencari timba” sedangkan istilah itu tidak ada di dalam Islam dan istilah ini juga tiada di dalam diari hidup seorang insan yang ingin mencari kebaikkan dan mencapai kebahagiaan. Usahlah diikutkan kata orang ramai yang sering melaung-laungkan ungkapan ini kerana ianya tidak lain hanyalah pemikiran jahiliyyah yang dirasuk oleh keegoaan yang melampau.

“Dan jika kamu hanya mengikut orang ramai di muka bumi ini nescayalah mereka akan menyesatkan kamu dari jalan Allah”
(Al-An’am : 116).


Apakah Faedahnya Berkahwin???

                                 
Seterusnya sama-sama kita melihat faedah “Az-zawaj” secara ringkas seperti yang disebutkan oleh para ulama di antaranya As Syeikh Muhammad Ali Assobuni dalam kitabnya Az-zawaj al-Islami Al-Mubakkir (ms 38), Perkahwinan Awal secara Islami, antaranya:

1)      Mengekalkan keturunan.

2)      Memelihara diri dari godaan syaitan. Rasulullah saw bersabda yang bermaksud:

“Aku tidak tinggalkan suatu fitnah yang paling mudharat kepada kaum lelaki selain dari fitnah perempuan”. (Hadis Sahih Riwayat Imam Al-Bukhari)

Kata setengah ulama’ syaitan berkata kepada perempuan: Kamu adalah setengah daripada tenteraku, kamu adalah anak panahku yang tidak pernah salah sasarannya.

3)      Mendapat ketenangan dan kerehatan seorang suami apabila berada di samping isteri yang baik serta toma’ninah dalam kehidupan berumahtangga.

Sabda Rasulullah saw yang bermaksud:

“Aku khabarkan kepada kamu apakah perkara paling baik yang dimiliki oleh seorang itu? Iaitu isteri yang solehah apabila ia melihat kepadanya menyenangkan hatinya, apabila disuruh membuat sesuatu pekerjaan dipatuhinya dan apabila ia keluar dari rumah ia memelihara dirinya.” (Hadis Riwayat Al-Hakim, dinilai “Dhaif” dalam Dhaif al-Jami’)
                                                                  
4)      Melapangkan diri dari kerja-kerja rumah yang memberi peluang kepadanya untuk menumpukan kepada kerja-kerja yang lebih besar, berjihad, berdakwah dan lain-lainnya.

5)      Mujahadatun-Nafs serta melatih diri dengan tanggungjawab terhadap rumahtangga, isteri dan anak-anak. Bersabar menanggung kesusahan dan berusaha untuk membentuk dan mendidik mereka ke jalan yang betul.

Sayyidina Umar Al Khattab ra berkata, maksudnya: “Tidak ada perkara yang dapat menyekat seseorang itu dari berkahwin kecuali ia tidak berkemampuan (zahir dan batin) atau ia seorang yang Fajir (orang yang suka melepaskan nafsu ke tempat-tempat yang haram).”

Kesimpulannya perkahwinan dalam Islam adalah suatu ibadat dan Qurbah, seorang mukmin akan diberi pahala dan ganjaran oleh Allah apabila mengikhlaskan niat perkahwinannya dengan tujuan untuk memelihara diri dari perkara yang haram, bukan semata-mata untuk melepaskan nafsu syahwat semata-mata.

Dari Abu Hurairah r.a Rasulullah bersabda, “ 3 golongan yang akan selalu di beri pertolongan oleh Allah ialah seorang mujahid yang selalu memperjuangkan agama Allah swt ,seorang penulis yang selalu memberi penawar dan seorang yang menikah demi menjaga kehormatan dirinya” (Hadis Riwayat At-Thabrani)

 
Akhirul kalam,

Tiada salahnya berkahwin semasa masih belajar atau berkahwin muda. Malah jika hal seperti ini digalakkan insyaAllah kejadian-kejadian maksiat yang melibatkan para remaja juga siswa siswi dapat dikurangkan. Hal ini kerana perkahwinan adalah wasilah untuk menyelamatkan diri daripada terlibat dengan maksiat yang seringkali dilakukan sama ada secara sedar ataupun tidak. SMS, chatting, telefon dan dating boleh dilakukan secara halal dan di dalam keredhaan Allah malah merupakan ibadah apabila setelah berkahwin daripada melakukannya dalam keadaan maksiat dan berdosa di luar ikatan yang sah. Apakah kita masih tidak nampak akan hakikat ini?

Cuma sebagai pelajar, sebelum berkahwin kajilah terlebih dahulu akan keadaan dan zuruf yang sesuai supaya ianya tidak membawa kepada fitnah selepas berkahwin. Ambil kira semua aspek dan faktor dan carilah alternatif yang terbaik supaya perkahwinan yang dijalankan itu dalam keadaan yang benar-benar tidak membebankan kita sebagai seorang pelajar.

Sungguh perkahwinan itu bukanlah sesuatu yang mudah lebih-lebih lagi kepada para pemuda serta pelajar yang masih kurang pengalaman serta pengetahuan. Tetapi ingatlah bahawa Allah swt sentiasa memberikan jalan keluar dari kesusahan kepada hambaNya yang bertakwa kepadaNya. Firman Allah swt :

“Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah maka sesungguhnya Allah akan menyediakan baginya jalan keluar (dari kesusahan) dan memberikannya rezeki dari jalan-jalan yang tidak disangkai olehnya.” (Surah Thalaq : 2-3)


Akhirnya sentiasalah kita berdoa dengan doa yang di ajar oleh Allah :

ربنا هب لنا من أزواجنا وذريتنا قرة أعين واجعلنا للمتقين إماما.

Maksudnya : “Wahai Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami) dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang yang bertaqwa.” (Surah Al-Furqan : 74)

Dan doa yang di ajar oleh Abdullah Bin Mas ‘ud ra kepada para syabab :

أللهم أرزقني امراة إذا نظرتُ إليها سرَّتني، وإذا أمرتُها طاعتني،
وإذاغِبت عنها حفظت غيبي في نفسها ومالي.

Maksudnya : “Wahai Tuhan, rezekilah kepadaku isteri yang apabila aku memandang kepadanya akan menggembirakanku, apabila aku menyuruhnya (melakukan sesuatu) dia akan taat kepadaku, apabila aku tidak ada dia akan menjaga kehormatan dirinya dan hartaku”.

InsyaAllah, moga-moga dengan ini kita mampu untuk mencapai kebahagiaan hidup di dunia bersama-sama pasangan yang telah dijodohkan oleh Allah swt kepada kita di dunia dan insyaAllah akan bersama-sama di akhirat kelak.

Moga-moga dengan penulisan ini dapat memberi manfaat kepada para remaja dan siswa juga siswi yang mungkin bercita-cita untuk berkahwin ketika masih belajar dengan niat untuk mendekatkan diri kepada Allah swt dan juga menjauhkan diri dari melakukan perkara-perkara maksiat yang menjadi mainan anak muda zaman kini. Hanya dengan perkahwinan sahajalah hubungan yang terbina itu menjadi halal. Jadi kepada pasangan-pasangan remaja diluar sana, bila lagi kalian ingin mengikat hubungan kalian dengan ikatan yang sah? Apakah tiada rasa bersalah kalian membawa anak dara orang keluar tanpa ada ikatan yang menghalalkannya? Sama-sama kita renungkan…



Allahu’alam.

Perkukuhkan Iman, Perbanyakkan Ibadah dan Perbaiki Akhlak.
Usrah Tunjang Kekuatan Tarbiyyah,
Tarbiyyah Tunjang Kekuatan Jemaah.

Disediakan oleh :
Muhammad Zulhilmi b. Mohd Razali
Universiti Islam Antarabangsa Malaysia
Kampus Kuantan.


Wednesday, October 5, 2011

Wahai Wanita, Seandainya Engkau Mengetahui




Wahai wanita…
Dirimu adalah ciptaan Allah swt yang sangat berharga. Yang melengkapkan fitrah kehidupan di muka bumi ini. Yang menjadi sumber kekuatan seorang lelaki. Setiap lelaki yang berjaya pasti ada seorang wanita yang sentiasa menyokong di belakangnya dan sentiasa membantu di sisinya. Rasulullah saw sendiri di waktu Baginda keletihan dalam berdakwah adanya Siti Khadijah di belakang Baginda yang sentiasa memberikan kata-kata perangsang dan kata-kata semangat kepada Baginda serta sokongan malahan Siti Khadijah juga telah banyak menginfakkan harta yang dimilikinya di jalan dakwah Rasulullah saw.

Wahai wanita…
Seandainya engkau mengetahui akan isi hati ku. Ketahuilah bahawa diriku seakan-akan nampak gagah di luaran tapi sedarkah dirimu bahawa di dalam hati ku ini tersangatlah lemah apabila berhadapan denganmu. Sungguh dirimu telah dihias supaya kelihatan menarik dalam perhatian ku. Membuatkan aku begitu mudah dirasuk hawa nafsu yang sering kali datang menggodaku. Firman Allah swt ;

زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ الشَّهَوَاتِ مِنَ النِّسَاء وَالْبَنِينَ وَالْقَنَاطِيرِ الْمُقَنطَرَةِ مِنَ الذَّهَبِ وَالْفِضَّةِ وَالْخَيْلِ الْمُسَوَّمَةِ وَالأَنْعَامِ وَالْحَرْثِ ذَلِكَ مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَاللّهُ عِندَهُ حُسْنُ الْمَآبِ

“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, iaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).”
(Surah Ali Imran : 14)

Oleh itu, wahai wanita yang solehah, penghias dunia juga bakal bidadari syurga kelak, aku mengharapkan supaya dirimu mengasihani diriku ini dengan menjaga dirimu sebaik-baiknya. Usahlah gunakan kecantikkanmu untuk menggores imanku. Usahlah menggunakan kelembutan suaramu untuk membangkitkan hawa nafsuku. Usahlah dirimu menggoda ku dengan bentuk-bentuk tubuh mu yang diciptakan begitu unik serta mampu menarik perhatian ku. Tutuplah dirimu sebaik-baiknya kerana ianya adalah lambang ketinggian keperibadianmu dan ianya juga merupakan lambang seorang wanita solehah yang sering dinanti-nanti dan diidamkan oleh lelaki-lelaki yang soleh.

الْخَبِيثَاتُ لِلْخَبِيثِينَ وَالْخَبِيثُونَ لِلْخَبِيثَاتِ وَالطَّيِّبَاتُ لِلطَّيِّبِينَ وَالطَّيِّبُونَ لِلطَّيِّبَاتِ

Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula).
(Surah An-Nur : 26)

Wahai wanita…
Ketahuilah tulisanku ini tidak sekali-kali untuk menuduh dirimu sebagai penjenayah kepada iman ku sebagai kaum adam. Tetapi tulisanku ini adalah untuk meluahkan rasa hati ku ini sebagai seorang lelaki yang sering kali kecundang dalam menghadapi hawa nafsuku apabila berhadapan dengan dirimu. Ketahuilah bahawa dirimu telah dianugerahkan oleh Allah swt suatu kelebihan yang mampu menundukkan segagah-gagah lelaki di muka bumi ini.  Apatah lagi jika kelebihan dirimu itu digunakan keatas diriku yang langsung tidak mempunyai sebarang kekuatan malah mempunyai tahap keimanan yang lemah ini, sudah tentu aku dengan mudah akan tertewas. Oleh itu wahai kaum wanita,dirimu telah dijadikan begitu istimewa oleh Allah swt. Jadi gunakanlah keistimewaan dan kelebihan yang diberikan oleh Allah swt itu ke jalan yang diredhai oleh Penciptamu sekalian.

Rasulullah saw bersabda yg bermaksud ;

”aku tidak akan meninggalkan suatu fitnah yg pling berbahaya sesudahku nanti kecuali fitnah yg dihadapi oleh kaum lelaki dengan sebab kaum wanita” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

Wahai wanita…
Janganlah kalian begitu mudah termakan dengan pujuk dan rayuku. Ketahuilah bahawa aku melakukan hal tersebut hanya untuk melayan nafsuku yang sering menggoda. Ketahuilah bahawa dirimu wahai wanita mempunyai sembilan darjah keabaian iaitu malu sedangkan aku sebagai seorang lelaki hanya mempunyai satu darjah keaiban. Oleh kerana itu wahai wanita, jika kesembilan-sembilan martabat malu itu telah hilang dari dirimu maka dengan mudah aku mampu melakukan apa sahaja kepada dirimu walaupun ianya merupakan satu dosa yang besar. Oleh sebab aku hanya mempunyai satu darjah keaibanlah aku seringkali tanpa segan silu mengeluarkan kata-kata manis dan romantis semata-mata untuk menarik hatimu. Oleh itu wahai kaum wanita sekalian, jagalah martabat malumu kerana ianya adalah benteng kepada dirimu daripada termakan jerat dan umpan kaum lelaki seperti aku yang seringkali tewas kepada pujukan nafsu.


الحياء و الإيمان قرناء جميعًا فإذا رفع أحدهما رفع الأخر

Maksudnya : Perasaan malu dan Iman adalah teman.Bila satunya diangkat,yang lagi satu pun ikut sama.

Wahai wanita,
Ketahuilah bahawa hanya dirimu mampu menentukan bahawa kamu ingin menjadi seperti kelapa yang murah serta manisnya hanya sementara ataupun ingin menjadi seperti mutiara yang mahal harganya dan akan dijaga dan disayangi buat selama-lamanya. Jika kelapa yang telah dirimu pilih maka ketahuilah bahawa apabila habis santan diperah maka sisa-sisanya pasti akan dibuang. Adakah maruah serta nilai dirimu serendah itu??? Apakah dirimu sanggup untuk dijadikan sebagai alat mainan untuk memenuhi nafsu manusia??? Setelah dirimu dimiliki maka dengan mudah dirimu dibuang seperti sisa-sisa kelapa yang telah diperah santannya??? Apakah serendah itu martabat dirimu yang diciptakan sebagai makhluk yang istimewa??? Ingatlah wahai kaum hawa, seorang lelaki sudah tentu akan menyukai dirimu dan tertarik kepada keindahan yang tanpa segan silu ditonjolkan olehmu tetapi ingatlah ianya tidak lebih hanyalah sebagai mainan pemuas nafsu semata-mata. Selepas mereka mendapat apa yang mereka hajatkan maka sampai disitu sahajalah titik noktah kepada hubungan yang terjalin. Sebab walau sejahat mana pun diri seorang lelaki itu tetap mereka mempunyai cita-cita untuk memiliki seorang wanita yang solehah, yang menjaga dirinya daripada menjadi santapan-santapan lelaki-lelaki seperti mereka yang bernafsu serta wanita yang mampu mendekatkan diri mereka kepada Yang Maha Esa. Kerana wanita-wanita seperti inilah yang mempunyai nilai yang tinggi dan bukanlah sekadar sisa-sisa orang lain yang telah dibuang.

Dan jika dirimu memilih untuk menjadi seperti mutiara, maka itulah yang sebaik-baiknya. Kerana mutiara ini tersangat mahal harganya dan begitu berharga. Semakin dalam ianya tersembunyi dan semakin susah untuk menemuinya di dasar laut maka harganya semakin mahal. Oleh sebab itu mutiara ini sangat-sangat dijaga dan terjaga oleh sesiapa saja yang memilikinya. Dan kehilangannya akan ditangisi buat jangka masa yang panjang. Oleh itu wanita yang diibaratkan seperti mutiara ini ialah wanita yang betul-betul menjaga segala apa yang mampu menjatuhkan maruah dan harga dirinya tidak kira dari segi pakaian, pergaulan, akhlak dan sebagainya. Dan wanita solehah inilah yang diibaratkan oleh Rasulullah saw sebagai secantik-cantik perhiasan dunia dan amat beruntung kepada sesiapa yang memilikinya. Jadi wahai wanita di luar sana, pilihan ada di tanganmu. Yang manakah yang ingin menjadi pilihan?? Adakah seperti kelapa yang manisnya buat sementara atau seperti mutiara yang kebahagiaannya buat selama-lamanya???

Rasulullah saw bersabda yang bermaksud :

“Dunia itu ialah perhiasan dan sebaik-baik perhiasan ialah wanita yang solehah”
(Hadis Sahih riwayat Muslim).

Ya Allah Ya Tuhanku,
Engkau anugerahkanlah kepada ku wanita yang solehah yang telah Engkau utuskan di dunia ini untuk menjadi penghulu bidadari di syurgaMu kelak. Dan Engkau berikanlah kepada ku secantik-cantik perhiasan di muka bumi Mu ini untuk menyinari dan melengkapi kehidupanku serta mampu membuatkan aku lebih dekat kepada Mu. Dan engkau baikilah akhlak serta budi pekertiku dan dekatkanlah aku dengan redhaMu supaya aku mampu memiliki wanita solehah yang pasti ingin mencari lelaki soleh untuk menjadi pendamping hidupnya. Amin Ya Rabbal ‘Alamin.

Allah swt berfirman di dalam al-Quran yang bermaksud :

“Maka kahwinilah akan kamu dari perempuan itu yang baik bagi kamu”
(An-Nisa : 3).

 Selain itu Rasulullah saw juga pernah bersabda yang berbunyi :

“Wanita itu dinikahi kerana empat perkara iaitu kerana hartanya, kerana keturunannya, kerana kecantikannya, kerana agamanya maka pilihlah yang beragama nescaya kamu akan beruntung” (hadith sahih riwayat Bukhari dan Muslim)

Akhirul Kalam,
Wahai wanita, ketahuilah bahawa dirimu begitu berharga. Sesungguhnya Allah menciptakanmu sebagai pelengkap fitrah manusia. Maka jangan jadikannya sebagai suatu fitnah. Gunakanlah kelebihan yang ada pada dirimu sebagai kekuatan untuk meneruskan perjuangan. Srikandi Islam adalah pejuang yang sentiasa berada di jalan dakwah serta menjadi sayap kiri perjuangan Islam. Teringat aku dengan satu kata-kata di dalam sebuah lagu yang dinyanyikan oleh kumpulan Dehearty : “Akalmu senipis bilahan rambut, tebalkanlah ia dengan limpahan ilmu. Jua hatimu bak kaca yang rapuh, kuatkanlah ia dengan iman yang teguh.”

Oleh itu, wahai bakal bidadari syurga lengkapkanlah dirimu dengan agama kerana itulah yang membezakanmu wahai wanita solehah dengan wanita-wanita yang lain. Untuk dirimu menjadi seorang yang taat serta menjadi seorang wanita yang solehah maka dirimu tidak dapat lari dari menuntut ilmu lebih-lebih lagi ilmu agama.

Satu kata-kata yang sangat menarik telah dipetik daripada Ibnu Qayyim al-Jauzi yang berbunyi :

“Sesungguhnya hidayah itu tidak akan sampai melainkan dengan ilmu”

Selain itu satu kata-kata yang amat bermakna telah diungkapkan oleh al-Khawarizmi, seorang ahli Matematik apabila ditanya tentang wanita terbaik. Dia menjawab ;

Jika wanita solehah dan beragama = 1
Jika dia cantik; tambah 0 kepada 1 =10
Jika dia kaya ; tambah lagi 0 = 100
Dan jika dia dari keluarga baik-baik ; tambah lagi 0 = 1000
Tetapi jika yang "1" tiada maka tiada apa yang tersisa pada wanita tersebut kecuali sekelompok "0"...

Begitulah pentingnya dirimu menjadi seorang yang berilmu dan beragama kerana ianya memberi nilai kepada dirimu sedangkan yang lainnya hanyalah sebagai penambah asset kepada nilai yang dirimu miliki. Tetapi jika dirimu tidak beragama maka asset lain yang ada itu hanyalah sia-sia kerana ianya tidak mempunyai nilai sedikit pun.

Nafsu mengatakan wanita cantik atas dasar rupanya,
Akal mengatakan wanita cantik atas dasar ilmu dan kepandaiannya,
Hati mengatakan wanita cantik atas dasar akhlaknya,
Dan Iman mengatakan wanita cantik atas dasar AGAMANYA.



Bidadariku

Bidadariku,
Namamu tak terukir
Dalam catatan harianku
Asal usulmu tak hadir
Dalam diskusi kehidupanku
Wajah wujudmu tak terlukis
Dalam sketsa mimpi-mimpiku
Indah suaramu tak terekam
Dalam pita batinku
Namun kau hidup mengalirin
Pori-pori cinta dan semangatku
Sebab
Kau adalah hadiah agung
Dari tuhan
Untukku
Bidadariku


Allahu’alam.

Perkukuhkan Iman, Perbanyakkan Ibadah dan Perbaiki Akhlak.
Usrah Tunjang Kekuatan Tarbiyyah,
Tarbiyyah Tunjang Kekuatan Jemaah.

Disediakan oleh :
Muhammad Zulhilmi b. Mohd Razali
Universiti Islam Antarabangsa Malaysia
Kampus Kuantan.


Monday, October 3, 2011

Memperjuangkan Bangsa Untuk Menegakkan Agama?


Kata-kata yang ingin saya sampaikan ini begitu popular di kalangan orang melayu tidak kira yang bergelar guru, mahasiswa, ahli politik malahan ustaz dan mufti juga menuturkan kata-kata yang sama. Kata-katanya berbunyi  : “Jika Melayu bersatu, maka Islam akan tertegak kerana kebanyakkan melayu adalah beragama Islam.”

Jika dilihat dari segi rasional pasti kita akan mengatakan kata-kata ini sangat relevan. Tetapi benarkah ianya benar-benar releven??? Jika ditanya pandangan saya akan soalan adakah ianya releven ataupun tidak pasti jawapan saya adalah ianya tidak releven sama sekali dan jauh dari erti perjuangan Islam yang sebenar.

Mungkin ramai yang tertanya-tanya mengapa saya katakan ayat ini tidak releven sama sekali dan tidak sepatutnya keluar dari mulut seorang mufti atau ustaz.

Hujah Yang Pertama :

Mari kita melihat dari struktur ayat atau kata-kata di atas. Jika diukur dari sudut pemahaman saya apabila mendengar ayat ini adalah Islam itu bergantung kepada Melayu. Tanpa melayu maka Islam tidak mungkin akan bersatu dan tertegak di Malaysia ini. Apakah ini satu konsep yang betul sedangkan Islam tidak memerlukan melayu untuk terus tertegak tetapi sebaliknya bangsa melayulah yang memerlukan Islam supaya ianya dapat membimbing bangsa kita kearah menjadi bangsa yang maju dan bertamadun.

Jika kita menyelusuri sejarah bangsa arab sebelum dan selepas kedatangan Islam maka pasti kita akan mengakui bahawa Islam bukan kuat kerana ianya diperjuangkan oleh bangsa arab tetapi bangsa arablah yang menjadi kuat apabila memperjuangkan Islam. Bermaksud perjuangan yang perlu dititik beratkan adalah perjuangan menegakkan Islam di Malaysia bukan perjuangan menyatukan melayu yang tidak semua beragama Islam. Dan realiti masyarakat melayu zaman sekarang, Islam mereka hanya pada i/c dan kad pengenalan sedangkan kehidupan mereka seharian terlalu jauh dari landasan Islam yang sebenar. Malah yang dipertahankan oleh pihak mahkamah pada masa kini adalah Islam yang ada di dalam i/c sedangkan persoalan aqidah diketepikan. Lihat sahaja kes Lina Joy. Apa yang dipertahankan oleh mahkamah adalah berkenaan penukaran status agama daripada Islam kepada kristian sedangkan aqidah yang dituntut oleh Lina Joy adalah aqidah agama kristian. Jadi apakah faedahnya menyatukan melayu sedangkan melayu sendiri telah jauh dari jalan Islam yang sebenar???

Oleh sebab itu, saya katakan perjuangkanlah Islam kerana jika Islam tertegak PASTI dengan sendirinya melayu juga akan bersatu dan menjadi satu bangsa yang kuat tetapi bukan memperjuangkan melayu untuk menegakkan Islam kerana bersatunya melayu tidak akan menjamin tertegaknya Islam di bumi Malaysia ini.

Hal ini telah dibuktikan oleh bangsa arab Quraisy yang sebelum kedatangan Islam dilihat sebagai satu kaum yang sangat tidak bertamadun oleh kuasa-kuasa besar pada masa itu tetapi dengan kedatangan Islam bangsa arab yang dahulunya tidak bertamadun telah mampu menawan 2/3 dunia di samping mampu untuk mengalahkan kuasa terbesar pada masa tersebut iaitu Rom dan Parsi. Ini menunjukkan bahawa suatu bangsa menjadi kuat kerana Islam bukan Islam menjadi kuat kerana bangsa.

Hujah Yang Kedua :

Perlu diingat bahawa Islam tidak terbatas kepada sesuatu bangsa sahaja. Lebih-lebih lagi di Negara kita yang bermasyarakat majmuk. Jadi konsep perjuangan bangsa untuk menaikkan Islam adalah tidak releven sama sekali kerana seperti yang kita semua ketahui orang yang beragama Islam di Malaysia ini bukan sahaja terdiri daripada bangsa Melayu malah Cina, India dan bangsa-bangsa lain juga ada yang beragama Islam. Oleh kerana itu konsep  memperjuangkan bangsa untuk menegakkan Islam adalah satu perjuangan yang sangat sempit. Hal ini kerana jika melayu bersatu Islam masih tidak bersatu kerana masyarakat Islam yang berbangsa lain pasti akan terasa tersisih. Perlu diingat Allah tidak melebihkan sesuatu bangsa dengan suatu bangsa yang lain. Apa yang membezakan kita semua hanyalah iman dan taqwa kepada Allah swt. Hal ini disebut oleh Allah swt di dalam al-Quran yang berbunyi ;

“Wahai manusia! Sungguh, Kami telah menciptakan kamu dari seorang lelaki dan seorang perempuan, kemudian kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal. Sungguh, yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa. Sungguh Allah Maha Mengetahui, Maha Teliti.”
(Surah Al-Hujurat : 13)

Jika kita melihat konteks di awal ayat al-Quran di atas lihat , Allah memanggil “Wahai manusia!” menunjukkan betapa Allah swt tidak membezakan setiap bangsa dan kaum yang berada di atas muka bumi. Inilah salah satu tanda keadilan Allah swt. Satu penafsiran yang menarik telah dikeluarkan oleh Syed Qutb ketika mana beliau menafsirkan ayat ini dengan katanya :

“Penciptaan manusia berbagai bangsa dan suku puak bukan untuk berperang dan bergaduh, tetapi untuk berkenalan dan bermuwafakat. Perbezaan bahasa, warna kulit, tabiat, perangai, kelebihan dan kemampuan adalah kepelbagaian yang bukan bertujuan untuk perbalahan dan perkelahian. Sebaliknya, untuk bantu membantu dalam menunai tanggungjawab dan keperluan. Tiada bagi warna kulit, jenis bangsa, bahasa, negara segalanya itu nilai dalam timbangan Allah. Sebaliknya, di sana hanya satu timbangan yang menentukan nilai dan kelebihan manusia, iaitu “Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu”. (Fi Zilal al-Quran, Syed Qutb)

Perkara ini juga disebut oleh Rasulullah saw di dalam satu hadis yang berbunyi :

“Wahai manusia! Sesungguhnya tuhan kamu sama, bapa kamu sama (Adam). Ketahuilah! Tiada kelebihan orang arab ke atas ‘ajam (yang bukan arab), atau ‘ajam ke atas arab, atau yang berkulit merah ke atas yang berkulit hitam, atau yang berkulit hitam ke atas yang berkulit merah melainkan ketakwaan” (Riwayat Ahmad dan al-Baihaqi, dinilai hasan oleh al-Albani).

Oleh kerana itu, saya pasti jika Islam menjadi perkara pokok yang diperjuangkan maka pasti setiap orang yang mengakui dirinya beragama Islam akan bersama-sama dalam perjuangan ini dan apabila Islam telah mampu dimartabatkan dan umat Islam dapat disatukan maka dengan sendiri bangsa melayu yang beragama Islam pasti akan bersatu di bawah payung Islam dan bangsa lain yang beragama Islam juga dapat bersama-sama bernaung di bawah satu panji yang sama.

Tetapi jika bangsa yang diperjuangkan maka percayalah bahawa masyarakat melayu mungkin boleh bersatu tetapi dasar penyatuannya bukan dibawah lembayung Islam tetapi di atas dasar bangsa. Maka penyatuan Melayu tidak memastikan Islam akan tertegak tetapi dengan memperjuangkan Islam pasti Melayu yang beragama Islam akan bersatu.

Jadi perjuangan Islam merupakan satu konsep perjuangan yang sangat luas sedangkan perjuangan bangsa adalah perjuangan sempit yang hanya menyeru kepada asabiyyah.

Hujah Yang Ketiga :

Sesungguhnya penyeruan untuk penyatuan bangsa supaya Islam tertegak hanyalah alasan untuk mereka yang ingin menghalalkan perjuangan bangsa melebihi perjuangan agama. Dan ianya tidak lebih dari sekadar penyeruan kepada assabiyyah. Sedangkan Islam ini adalah yang tertinggi dan tidak ada yang lebih tinggi daripadanya. Oleh itu, sepatutnya dasar perjuangan kita adalah berada di atas dasar Islam bukan atas dasar bangsa. Jika dari sudut dasar atau akar pun sudah salah bagaimana mungkin pokok dan buahnya boleh jadi baik. Tidak ingatkah kita Rasulullah saw telah bersabda ;

“Sesiapa yang berperang di bawah rayah ‘immiyyah (bendera kebutaan) dan menyeru kepada assabiyyah atau marah kerana assabiyyah maka kematiannya adalah jahiliyyah”.
(Riwayat Muslim).

Di dalam hadis yang lain Rasulullah saw bersabda yang bermaksud ;

”Bukan dari kalangan kita yang menyeru kepada assabiyyah, berperang kerana assabiyyah dan mati kerana assabiyyah”
(HR Abu Dawud)

Melalui sabda Rasulullah saw di atas menunjukkan betapa Rasulullah begitu bertegas dan memberi amaran yang keras kepada mereka yang memperjuangkan assabiyyah. Tetapi bukanlah bermaksud tidak boleh menyayangi bangsa atau ingin memperjuangkan bangsa tetapi bukan dengan meletakkan perjuangan bangsa melebihi perjuangan Islam. Sedangkan Islam itu adalah yang tertinggi dan tidak ada yang lebih tinggi daripadanya. Tambahan pula, sejarah telah membuktikan bangsa mana yang memperjuangkan Islam maka bangsa tersebut akan menjadi kuat, maju dan dihormati oleh bangsa-bangsa lain. Oleh kerana itu, wahai saudara-saudaraku sekalian kembalilah kepada Islam. Jadikanlah Islam itu sebagai wadah perjuangan yang ingin diperjuangkan kerana hanya dengan itu sahaja bangsa kita mampu bersatu dan menjadi kuat. Ingatlah akan firman Allah swt di dalam Al-Kitab ;

“Wahai orang-orang yang beriman! bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, dan jangan sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan Islam. Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (agama Islam), dan janganlah kamu bercerai-berai; dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliyah dahulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka jadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara. dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliyah), lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayatNya, supaya kamu mendapat petunjuk.”
 (Surah  Ali Imran : 102-103)

Oleh itu, ayuh kita berpegang teguh dengan tali Allah iaitu dengan kembali kepada konsep Islam yang sebenar di samping menjernihkan kembali fikrah perjuangan kita supaya perjuangan kita ini didasari atas dasar Iman dan Islam.

Akhirul Kalam,
Bersama-sama kita merenung kembali apakah kita sedar akan kepentingan perjuangan untuk menegakkan syiar Islam?? Jika jawapannya ya maka fikirkan pula apakah betul wadah perjuangan yang kita ambil selama ini?? Buanglah segala sifat-sifat assabiyyah yang telah ditanam selama ini dan kembali kepada perjuangan yang sebenar dalam meningkat syiar Islam. Sesungguhnya berjihad di jalan Allah ini merupakan perniagaan yang terlalu menguntungkan dan kita tidak akan rugi. Hal ini telah disebut oleh Allah swt di dalam firmannya :

“Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah kamu Aku tunjukkan suatu perdagangan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab seksa yang pedih? (Iaitu) kamu beriman kepada Allah dan Rasulnya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwa kamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui.”
(Surah As-Shaff : 10-11)


Kesimpulannya, perjuangan Islam merupakan satu konsep perjuangan yang menyeluruh dan sangat luas tetapi konsep perjuangan bangsa atau assabiyyah adalah konsep perjuangan yang sangat sempit dan terbatas. Ingatlah jika Islam tertegak pasti bangsa yang memperjuangkannya akan selamat dan bersatu tetapi jika bangsa bersatu belum tentu lagi Islam akan tertegak. Sedangkan Allah swt tidak rugi apa-apa pun jika kita tidak mahu memperjuangkan agamaNya kerana pasti Dia menghantar suatu kumpulan yang mana Allah mencintai mereka dan mereka mencintai Allah. Jadi ayuh kita masukkan diri di dalam kelompok yang Allah utuskan untuk menegakkan syiar Islam di atas muka bumi ini. Allahu’alam.

Perkukuhkan Iman, Perbanyakkan Ibadah dan Perbaiki Akhlak.
Usrah Tunjang Kekuatan Tarbiyyah,
Tarbiyyah Tunjang Kekuatan Jemaah.

Disediakan oleh :
Muhammad Zulhilmi b. Mohd Razali
Universiti Islam Antarabangsa Malaysia
Kampus Kuantan.


Sunday, October 2, 2011

Pesanan Buat Seorang Da’ie


 
Tugas seorang da’ie bukanlah sesuatu yang mudah. Banyak mehnah dan cabaran yang pasti terbentang di tengah jalan seorang da’ie. Oleh itu ilmu dan semangat tidak berputus asa perlu diterapkan di dalam diri setiap insan yang bergelar da’ie. Hal ini kerana seorang da’ie perlu menyampaikan ilmu Islam yang sebenar kepada masyarakat sekeliling supaya mereka tertarik untuk kembali kepada ajaran Islam yang sebenar. Oleh itu, seorang da’ie bukan sahaja menjadi penyampai ilmu Islam kepada mad’u tetapi apa yang lebih penting adalah untuk menerapkan dahulu semua ilmu yang mereka pelajari di dalam diri mereka.

Hal ini untuk menunjukkan bahawa Islam itu adalah agama fitrah yang diturunkan oleh Yang Maha Pencipta kepada manusia sebagai hambanya dan apa yang diturunkan itu adalah yang terbaik buat manusia lantas menjadi model untuk masyarakat yang didakwah untuk meniru mereka. Jika hal seperti ini boleh dilakukan maka pasti tiada da’ie yang futur dari jalan dakwah hanya kerana tiada orang yang mengikutnya kerana mereka tahu bahawa dakwah mereka kepada masyarakat adalah untuk memperbaiki diri mereka sendiri disamping ingin mengajak masyarakat bersama-sama dengan mereka memperbaiki kelemahan-kelemahan yang ada serta ingin mengembalikan kehidupan mereka di atas landasan yang sebenar iaitu kehidupan yang dipayungi oleh sinar Islam yang syumul.

Malangnya realiti pendakwah pada zaman kini adalah sebaliknya. Ramai pendakwah yang berilmu tetapi hanya pandai berkata-kata dan berhujah tetapi dalam kehidupan mereka jauh dari landasan Islam yang sebenar. Mereka tidak sedar bahawa dengan cara dakwah yang sebegitu maka mereka sebenarnya akan membuatkan mad’u semakin lari dari mereka dan imej rakan-rakan da’ie mereka juga secara tidak langsung akan tercemar. Hal ini kerana masyarakat pada zaman millennium ini lebih mempercayai apa yang mereka lihat dengan mata mereka sendiri daripada mempercayai apa yang mereka dengar. Pepatah Inggeris ada menyebut “Action Speak Louder than Words”. Para da’ie yang mempunyai sikap sebegini sebenarnya dengan sengaja telah mencari murka Allah swt. Allah swt telah berfirman di dalam al-Quran yang bermaksud ;

“Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? (Itu) sangatlah dibenci disisi Allah jika kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan.” (As-Shaff : 2-3)

Selain itu, wujud juga pendakwah atau da’ie yang tidak menitikberatkan soal ilmu dalam berdakwah. Perlu diingat bahawa dalam soal berdakwah, ilmu perlu dititikberatkan supaya pendakwah tidak menyampaikan sesuatu ilmu atau pandangan yang bertentangan dari ajaran Islam. Tidak ingatkah akan hadis Rasulullah saw yang bermaksud ;

"Sesiapa yang inginkan dunia maka hendaklah dia berilmu, sesiapa yang inginkan akhirat maka dia juga mesti berilmu dan sesiapa yang ingin kedua-duanya iaitu dunia dan akhirat maka dia lebih dituntut agar berilmu."

Oleh itu, setiap da’ie tidak terlepas dari berilmu dan beramal dengan ilmu yang diperolehinya. Ada satu pepatah yang menyebut “Ilmu tanpa amal ibarat pokok tanpa buah”. Ingatlah wahai da’ie, jika sifat berilmu dan beramal ini tiada pada diri kita maka kita hanya ada dua pilihan kepada usaha dakwah kita selama ini iaitu sama ada kita akan “Berjaya untuk Gagal” atau kita akan “Gagal untuk Berjaya”.

Satu lagi mehnah terbesar yang yang sering terjadi kepada para da’ie adalah menghabiskan masa yang terluang dengan perkara yang sia-sia seperti bermain-main serta tidak melakukan apa-apa untuk mengisi masa terluang tersebut. Musuh utama para da’ie adalah masa yang terluang. Hal ini kerana ianya mampu membawa mudharat yang lebih besar jika mehnah ini tidak diatasi iaitu ianya mampu mampu memerangkap kita ke arah jahiliah yang sentiasa menanti mangsanya tanpa mengira siapa yang akan diperangkapnya.

Realiti hari ini memperlihatkan bahawa kita tidak gemar untuk mengisi masa lapang yang dianugerahkan oleh Allah ini dengan kerja-kerja dakwah. Lihat sahaja keadaan semasa kita yang kebanyakkan waktunya dipenuhi dengan urusan peribadi. Dan bertambah malang lagi apabila ada sisa-sisa masa yang terluang kita lebih cenderung untuk mengisinya dengan aktiviti-aktiviti yang sia-sia. Mungkin kita terlupa bahawa di dalam Al-Quranul Karim Allah swt ada berfirman yang bermaksud;

“... Janganlah kamu memilih yang buruk untuk kamu infakkan, padahal kamu sendiri tidak mahu mengambilnya melainkan dengan memejamkan mata (enggan) terhadapnya. Dan ketahuilah Allah Maha Kaya, Maha Terpuji”
( Al-Baqarah : 267)


Alangkan untuk menginfak pun Allah menyuruh kita untuk tidak memilih-milih sisa-sisa. Tetapi adalah lebih teruk apabila kita langsung tidak menginfakkan walaupun sisa-sisa masa kita yang terluang dalam memperjuang dan menegakkan agama Allah swt.

Lupakah pula kita dengan kisah Abdullah bin Al-Mubarak dengan Al-Fudhail? Sedangkan Al-Fudhail yang merupakan seorang ahli hadis yang thiqah yang disibukkan dengan beribadah pun dikatakan sebagai 'ahli ibadah yang bermain-main'. Inikan pula kita yang bukannya disibukkan dengan ibadah.


Jika menginfak pun Allah swt melarang kita daripada memilih yang sisa-sisa apatah lagi untuk kita berurus niaga dalam urusan menegakkan agama Allah swt. Pasti “barang” yang hendak dijual itu hendaklah lebih baik. Tetapi mampukah kita???

Allah swt berfirman ;

“Sesungguhnya Allah Membeli dari orang-orang Mukmin, baik diri mahupun harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang di jalan Allah sehingga mereka membunuh, atau terbunuh, (sebagai) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan al-quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya selain Allah?...”
(At-Taubah : 111)


Perlu diingat bahawa urus niaga yang dijalankan ini bukanlah sekadar urus niaga di pasar-pasar malam atau di supermarket yang misinya hanya untuk menguntungkan diri peniaga itu sendiri tetapi misi dan visi urus niaga dalam urusan memperjuangkan kalimah Allah ini jauh lebih besar mengatasi perniagaan-perniagaan yang lain. Dan keuntungan hakiki adalah apabila Hukum Allah mampu ditegakkan di seluruh dunia dan apabila berhadapan dengan Allah swt di akhirat kelak.

Sedarlah bahawa Islam tidak memerlukan orang yang malas yang hanya mementingkan kepentingan diri. Tanggungjawab yang kita pikul sangat besar. Cukuplah dengan titik hitam kejatuhan khilafah lebih 80 tahun dahulu. Sanggupkah kita hanya menjadi pemerhati titik-titik hitam yang lain? Kemenangan yang hakiki ada di hadapan. Jika ianya bukan di tangan kita pasti ianya akan jatuh ditangan generasi-generasi hadapan yang menyambung rantai-rantai perjuangan kita.

Akhirul Kalam,

Da’ie yang berjaya adalah mereka yang mampu membawa perubahan kepada diri mereka dan masyarakat kearah yang lebih baik di samping menggunakan masa semaksimum mungkin untuk berada di jalan dakwah dan menegakkan kalimah Allah swt.

Pesanan ini saya tujukan KHAS buat diri saya yang sering lupa, lalai dan seringkali pandai berkata-kata tanpa menerapkan apa yang saya sampaikan ke dalam diri saya sendiri. Dan saya berharap bahawa pesanan ini mampu member manfaat kepada semua. Moga-moga kita semua terus thabat dalam perjuangan yang penuh dengan mehnah dan dugaan ini.


Perkukuhkan Iman, Perbanyakkan Ibadah dan Perbaiki Akhlak.
Usrah Tunjang Kekuatan Tarbiyyah,
Tarbiyyah Tunjang Kekuatan Jemaah.

Disediakan oleh :
Muhammad Zulhilmi b. Mohd Razali
Universiti Islam Antarabangsa Malaysia
Kampus Kuantan.