Semaikan Kecintaan Kepada Allah

Friday, April 29, 2011

Sempurnakan Syahadah Anda

Mengucap dua Kalimah Syahadah adakalanya tidak sempurna, dan beberapa kaedah penyempurnaannya ialah dengan melengkapi tiga syarat ini :

1. Mengaku dengan lidah

Seseorang yang menyebut dengan menggunakan lidahnya bahawa tiada Tuhan yang layak disembah melainkan Allah SWT sahaja, dan Nabi Muhammad SAW itu adalah pesuruh Allah.

2. Kepercayaan di dalam hati
Mempercayai dengan sebenar-benar kepercayaan bahawa apa yang diucapkan dengan lidahnya itu adalah satu perkara yang benar. Sekiranya seseorang itu masih meraguinya, maka masih tidak sempurna syahadahnya.

3. Melakukan tuntutannya dengan anggota
Setelah kedua-duanya (hati dan lidah) mengakui kebenaran tersebut (syahadah), maka anggota tubuh badan akan melaksanakan segala tuntutan daripada syahadah tersebut dengan rela.

Oleh itu, ucapan Kalimah Syahadah tidak sempurna sekiranya hanya diucapkan dengan lidah sahaja. Ramai orang yang mengucap dua Kalimah Syahadah, tetapi masih ramai lagi yang masih meragui keimanannya. Begitu juga dengan melakukan tuntutan tersebut dengan anggota, masih ramai lagi yang tidak mendirikan solat walaupun sudah mengetahui bahawa Allah SWT itu wajib disembah.

Tuntutan yang dilakukan dengan anggota tersebut seperti mendirikan sembahyang, berpuasa dan sebagainya yang telah diwajibkan oleh Allah dan Rasulnya. Inilah tuntutan yang perlu dilakukan dengan anggota oleh Dua Kalimah Syahadah. Manakala sekiranya seseorang tersebut hanya mengucap, tetapi tidak mendirikan solat, dia tidak dikatakan sebagai seorang kafir.

Begitu juga orang yang mengucap, tetapi hatinya masih meragui kewujudan Allah, kita tidak boleh mengatakan kafir kepadanya kerana kita tidak tahu keraguan hatinya itu melainkan Allah SWT. Tetapi berbeza pula dengan orang yang jelas menyebut bahawa Solat Zohor itu tidak wajib dilakukan, maka jatuhlah syahadahnya.

Contoh 1

Sekiranya seseorang tersebut menghalalkan sesuatu perkara yang jelas diharamkan oleh Allah, maka ia juga dikatakan kafir, atau jatuh syahadahnya. Contohnya dia membenarkan seseorang berzina, atau mengatakan zina itu adalah halal, maka dia perlu mengucap dua Kalimah Syahadah semula.

Contoh 2

Sekiranya seseorang tersebut mengkafirkan seseorang yang jelas islamnya, maka ia juga dikatakan sebagai kafir. Begitu juga dia mengatakan seseorang yang jelas kekafirannya, sebagai seorang Islam, maka dia juga telah jatuh syahadahnya.

Contoh 3

Seseorang yang sengaja meninggalkan solat, kerana kemalasannya, tidak dikatakan kafir kerana dia tidak termasuk dalam “perbuatan yang menjatuhkan syahadah”. Seperti menyembah patung, mengaku kekafirannya dengan jelas dan sebagainya.

No comments:

Post a Comment