Semaikan Kecintaan Kepada Allah

Monday, April 25, 2011

Kisah Sebutir Mutiara



Seorang lelaki kelaparan.Perutnya merengek minta diisi. Tiba-tiba terpijak satu bungkusan kain.Entah siapa punya. Lalu di bawa ke rumah. Namun di dalam bungkusan itu bukan makanan.Cuma sebutir mutiara.Lapar tadi tidak menjadi tumpuan.Sekarang masa mencari empunya mutiara.Meronda kakinya menjejaki sehinggalah berjumpa seorang yang meninggikan suara : Siapa yang memulangkan mutiaraku, aku akan beri dia lima ratus dinar”.Setelah diuji lelaki yang bersuara memang benar bungkusan itu kepunyaannya. Lalu dipulangkan tanpa minta upah.Walau beberapa kali dipaksa mengambil ganjaran namun ia tetap enggan.Dipendekan cerita lelaki tadi berada di sebuah pulau kerana kapalnya karam dalam pelayarannya.Dipulau itu dia memberikan dakwah.Akhirnya disuruh menikah dengan salah seorang wanita di pulau itu Setelah menikah,lelaki itu mendapati ada sebiji mutiara di rantai leher wanita yang baru menjadi isterinya. Bila ditanya, rupanya ia adalah anak bagi lelaki yang kehilangan mutiara itu.

Pedoman

Kisah ini bukan untuk cerita tentang mutiara,wanita,atau apa sebagainya. Tapi ia mengenai kehidupan kita sebagai insan. Dalam kita sibuk mencari habuan dunia.Allah menguji kita.Di kala itu kita jelas dengan watak kita di sisi Allah. Mutiara itu hanyalah ganjaran awal di dunia ini.Jika kita sudah berpuas hati dengan habuan ini pasti kita kehilangan habuan sebenar di akhirat.Dunia ini hanya Amanah. Ada tuntutan dan perhitungan di dalamnya.Jika kita laksanakan dan serahkankan pada yang haq, pastilah Al Haq ( Allah) redha dan menjanjikan kita dengan jodoh kita iaitu syurga impian. Memang, sebelum jodoh kita sampai, kita diambang kesusahan untuk melepasi ranjau akhirat yang sukar.Namun bila kita sudah menemui jodoh kita, segala kesulitan yang pernah kita lalui itu akan hilang bagai mimpi.

No comments:

Post a Comment