Semaikan Kecintaan Kepada Allah

Monday, April 25, 2011

Balasan Mencari Keredhaan Allah

 Pada suatu ketika, ada tiga orang sedang dalam perjalanan, tiba-tiba mereka ditimpa hujan lebat. Kerana itu mereka masuk ke dalam gua sebuah bukit. Tiba-tiba dari puncak bukit jatuh sebuah batu besar menutup rapat pintu gua itu sehingga mereka terkurung di dalamnya dan tidak dapat keluar. Maka berkata mereka sesamanya, “Marilah kita mengingati amal soleh yang pernah kita lakukan kerana mencari redha Allah. Berdoalah kepada Allah Ta’ala mudah-mudahan kerana amal soleh kita itu Allah membukakan pintu bagi kita.
Maka berdoalah orang pertama: “Wahai Allah! Aku mempunyai ibu bapa yang keduanya sudah tua, seorang isteri dan beberapa anak yang masih kecil-kecil yang kesemuanya menjadi tanggungan ku. Bila aku pulang dari gembala ku perah susu untuk mereka dan yang pertama-tama ku beri minum ialah ibu bapa ku yang sudah tua itu, setelah itu baru anak-anak ku. Pada suatu hari aku terlambat pulang dari mencari kayu api. Sampai di rumah hari sudah petang dan ku dapati kedua orang tua ku sudah tidur. Seperti biasa lebih dahulu ku perah susu lalu ku bawa untuk orang tua ku. Aku berdiri dekat kepala mereka dan tidak sampai hati membangunkan keduanya dari tidur mereka yang nyenyak. Dan aku tidak mahu memberikan susu itu kepada anak-anak ku sebelum kedua orang tua ku meminumnya terlebih dahulu. Padahal anak-anak ku yang masih kecil-kecil itu menangis di kaki ku meminta susu. Demikianlah, aku dan anak isteri ku sentiasa dalam keadaan demikian sampai terbit fajar (menunggu kedua orang tua ku bangun). Wahai Allah! Engkau tahu bahawa aku berbuat demikian kerana mencari keredhaan Engkau. Maka tolonglah bukakan pintu gua ini bagi kami supaya kami dapat melihat langit”. Lalu dibukakan Allah pintu gua itu sedikit sehingga mereka dapat melihat langit.

Kemudian berdoa orang kedua: “Wahai Allah! Aku mempunyai seorang pakcik dan pakcik ku itu mempunyai seorang anak gadis. Aku sangat mencintai anak gadis pakcik ku seperti lazimnya cinta seorang pemuda kepada seorang dara. Lalu ku minta dia menjadi isteri ku, tetapi dia menolak permintaan ku sebelum aku menyerahkan kepadanya seratus dinar. Maka dengan susah payah aku kumpulkan wang seratus dinar, lalu ku berikan kepadanya. Ketika aku hendak menyetubuhinya dia berkata kepada ku, “Hai, Abdullah! Takutlah kepada Allah! Jangan engkau buka cincin (kegadisan) melainkan dengan cara yang sah (nikah)”. Mendengar kata-katanya itu aku terus berdiri dan pergi meninggalkannya. Wahai Allah! Engkau tentu tahu aku melakukan yang demikian itu kerana berkehendakkan redha-Mu. Kerana itu tolonglah bukakan pintu gua ini bagi kami”. Maka terbukalah pintu gua sedikit.

Kemudian orang ketiga berdoa pula: “Aku pernah mengupah seseorang membuat peti tempat padi. Ketika pekerjaannya sudah selesai, dia minta upahnya kepada ku. Lalu ku berikan kepadanya semacam padi. Tetapi dia menolak menerimanya. Namun begitu, padi untuk upahnya itu ku tanam untuknya, dan hasilnya ku kumpulkan, kemudian ku belikan sapi dan ku gembalakan. Kemudian dia datang kembali kepada ku, lalu katanya: “Takutlah kamu kepada Allah! Jangan mengambil hak ku!” Jawab ku, “Pergilah ke padang rumput tempat gembala sapi-sapi itu, lalu ambillah sapi-sapi itu semuanya!” Kata orang itu, “Takutlah kepada Allah, dan jangan memperolokkan ku!” Jawab ku, “Aku tidak memperolokkan mu! Ambillah sapi-sapi itu semuanya dan gembalakanlah untukmu!” Lalu diambilnya sapi itu kemudian dia pergi. “Wahai, Allah! Tentu engkau tahu aku berbuat demikian kerana mencari keredhaan Mu juga. Maka tolonglah bukakan pintu gua ini bagi kami”. Maka terbukalah pintu gua seluruhnya.

No comments:

Post a Comment