Semaikan Kecintaan Kepada Allah

Tuesday, April 26, 2011

Baiti Jannati : Bukan Omong-Omong Kosong





Setelah bekerja seharian, keringat ‘si ayah’ pun bercucuran. Hanya satu yang dia inginkan iaitu segera tiba di rumah lalu beristirehat, melepas penat. Ketika pulang, baru sampai di pintu saja, rasa letih lelahnya sudah jauh berkurang.
Isterinya yang setia, menyambutnya di pintu dengan senyuman manis. Anak-anaknya pun berteriak kegirangan, “Abi balik… Abi balik….” Setelah masuk ke dalam rumah, segalanya sudah tersiap rapi dan indah. Segelas teh hangat dan pisang goreng pun telah terhidang untuknya. Aduhai…nikmatnya….

Beruntunglah ‘si ayah’, memiliki rumah yang menyenangkan dan tentu saja dia selalu merindukan rumahnya, kerana di situlah “syurganya”.

Bersyukurlah, bila anda beruntung seperti ‘si ayah’. Memiliki isteri yang solehah, anak-anak yang lucu dan sejuk mata memandang, dan rumah yang menyenangkan. Anda layak berkata, “ Baiti jannatii (rumahku surgaku).”

Sungguh, di zaman yang makin canggih seperti saat ini, sangat ramai orang yang tidak seberuntung “si ayah”. Rumah hanya dijadikan tempat “menumpang tidur”, kerana aktiviti di luar rumah lebih banyak dan membebankan. Pergi subuh, balik jam sembilan malam, semua itu demi kareir dan keperluan hidup duniawi..

Suami isteri sangat jarang memiliki waktu bersama di rumah. Anak-anak juga jarang bertemu dengan ayahnya. Ketika ayahnya berangkat kerja, mereka belum bangun. Ketika ayahnya pulang, mereka sudah tidur. Hubungan antara suami dan isteri menjadi renggang, dan pertengkaran pun tak dapat dihindarkan. Semuanya saling menyalahkan. Masing-masing jadi tak seronok tinggal di rumah. Bagi mereka, rumah ibarat neraka dunia. Na’udzubillaah min dzaalik.

Kalau kita disuruh memilih antara syurga dan neraka, tentu semuanya menginginkan syurga. Di dunia, juga di akhirat. Sebagaimana kita selalu berdoa, agar diberi kehidupan yang baik dan bahagia, di dunia maupun di akhirat, dan dijauhkan dari api neraka. Rabbanaa aatinaa fiddunyaa hasanah, wafil aakhirati hasanah, waqinaa ‘adzaabannaar.

Di akhirat, syurga menjadi hadiah bagi manusia yang beriman dan bertakwa semasa hidupnya. Beragam kenikmatan ada di sana. Allah telah menciptakan dan melengkapi syurga itu dengan berbagai hal untuk kesenangan manusia.

Bagaimana dengan syurga dunia? Ia pun tidak akan tercipta dan kita rasakan secara tiba-tiba tanpa usaha. Kalau mahu berusaha, boleh saja menghadirkannya di rumah kita. Betapa membahagiakan, bila baitii jannatii, bukan sekadar impian.

BAGAIMANA MEREALISASIKAN “BAITI JANNATI”

Berikut ini beberapa cara yang boleh kita lakukan, untuk menghadirkan syurga di rumah kita.

1. Milikilah sebaik-baik perhiasan dunia

Sebaik-baik perhiasan dunia ialah wanita solehah. Dialah bidadari syurga dunia. Dialah permaisuri di rumah kita. Siapa pun yang menginginkan rumahnya seindah syurga, harus memilikinya. Apapun perlu dipastikan, suami juga perlu berakhlak dan membimbing pasangannya supaya menjadi wanita solehah. Allah S.W.T telah meletakkan hak dan tanggungjawab masing-masing dalam membina bahtera rumahtangga, dan sudah tentu tanggungjawab mendidik isteri itu terletak di bahu suami sepenuhnya. Jangan hanya pandai mencari isteri solehah, sedang diri sendiri tidak pula menjadi suami yang soleh.

Rasulullah S.A.W bersabda, “Sebaik-baik wanita adalah jika kamu memandangnya dapat membuatmu senang, jika kamu menyuruhnya maka dia selalu taat, jika kamu memberinya (wang) maka dia akan menggunakannya untuk kebaikanmu, jika kamu pergi maka dia akan menjaga dirinya dan hartamu.”(Riwayat An-Nasa’i)

2. Perhatikan kebersihan, kerapian, dan keindahan rumah

Syurga tak mungkin hadir, di rumah yang mirip tongkang pecah, kotor dan berantakan di sana sini. Rumah seperti itu, juga tidak akan mendatangkan ketenteraman di hati penghuninya. hanya akan membuat jiwa menjadi kacau dan hati tidak tenang. Untuk menciptakan rumah seindah syurga, maka para penghuninya harus bersama-sama dalam menjaga kebersihan, kerapian, dan keindahan rumah tersebut.

Bersihkan rumah setiap hari. Hilangkan kebiasaan membuang sampah sembarangan. Sediakan tempat sampah di sudut dapur. Untuk hiasan dalam rumah, tatalah secantik dan serapi mungkin. Biar pun perabot dan perkakas rumah kita sangat sederhana, namun apabila disusun dengan rapi, tentu akan kelihatan menarik dan indah.

3. Hiasi diri dan anak-anak dengan “akhlakul karimah”

Rumah mewah tidak akan membahagiakan bila para penghuninya tidak menghiasi diri dengan akhlakul karimah. Kerana itu, suami isteri harus berusaha untuk memperbaiki akhlaknya, serta mendidik anak-anaknya dengan akhlak yang baik.

Seorang suami hendaknya membiasakan diri untuk bercakap-cakap dengan lemah lembut dan mesra dengan anak isterinya. Jadikanlah mereka sebagai teman yang sentiasa membahagiakan dan dibahagiakan, menghormati dan dihormati, menghargai dan rasa dihargai. Ingatlah sabda Rasulullah S.A.W bahawa sebaik-baik suami adalah yang paling baik terhadap keluarganya.

4. Jaga keluarga agar tidak kelaparan

Seorang anak akan mudah memberontak dan marah-marah, apabila dalam keadaan kelaparan. Juga seorang suami atau isteri, emosinya akan mudah terganggu bila dalam keadaan lelah dan lapar. Oleh itu, suami haruslah memberikan nafkah yang mencukupi, agar keluarganya tidak sampai kelaparan.

Begitupun seorang isteri, harus mampu menghidangkan masakan lazat bagi suami dan anak-anaknya. Masakan lazat, tidak harus diolah dari bahan yang mahal. Ubi rebus pun boleh jadi makanan lazat, bila dihidangkan bersama teh hangat, dan dinikmati bersama-sama. Begitu juga biskut kering, andai dihidangkan dengan teh 'o' panas., boleh menjadi hidangan enak dan menyelerakan. Kebersamaan itu akan menurunkan barakah dari langit, dan membuat makanan sederhana menjadi lebih istimewa. Suami pula janganlah memilih, terimalah apa yang dihidangkan dan berilah teguran untuk memperbaiki dan bukannya mencemuh andai hidangan tersebut tidak menepati selera.

5. Bersikaplah qana`ah

Sikap qana`ah, adalah sikap menerima dan mensyukuri apa yang telah dianugerahkan Allah S.W.T pada kita. Seberapa pun rezeki yang Allah berikan, harus selalu kita syukuri. Barangsiapa yang bersyukur maka Allah S.W.T akan menambah nikmatNya, dan barangsiapa kufur akan nikmat, maka Allah akan mengazabnya.

Agar kita lebih mudah bersyukur, maka perhatikanlah sabda Rasulullah , “Lihatlah kepada orang yang berada di bawah kalian (dalam urusan dunia ), dan jangan melihat kepada orang yang di atas kalian (dalam urusan dunia ). Hal ini lebih layak agar kalian tidak meremehkan nikmat-nikmat Allah atas kalian.” (Riwayat Bukhari dan Muslim)

6. Hindari konflik berpanjangan

Bila suatu saat terjadi konflik di antara suami dan isteri, maka anda berdua harus berusaha untuk segera meredamnya. Jangan ragu atau malu untuk mengakui kesalahan, atau meminta maaf lebih dulu, demi keharmonisan rumah tangga.

Biasakanlah mengucapkan kata “tolong”, “maaf”, dan “terima kasih” dalam berinteraksi dengan seluruh anggota keluarga.

7. Jauhkan syaitan dari rumah kita

Agar syaitan menjauh dari rumah kita, maka semarakkanlah rumah dengan zikir dan bacaan al-Quran. Jangan pernah lupa untuk membentengi diri dan keluarga dengan zikir pagi dan petang. Jangan pula menjadikan rumah kita seperti rumah tak berpenghuni, yang sepi dari bacaan al-Quran. Rumah yang tak pernah dibacakan zikir dan kalamullah di dalamnya, akan sangat disukai oleh syaitan.

8. Hiaslah rumah atau halamannya dengan sesuatu yang menyejukkan

Tanamlah berbagai pohon perindang, atau bebungaan, yang akan menyegarkan dan menyejukkan. Suasana teduh, dan indah akan tercipta, sehingga membuat kita makin seronok untuk tinggal di rumah.

Dengan izinNya… slogan Baiti Jannati bukan hanya omong kosong, bahkan boleh menjadi satu realiti InsyaAllah.....

No comments:

Post a Comment