Semaikan Kecintaan Kepada Allah

Tuesday, May 17, 2011

Catatan Seorang Sahabat

Kadang-kadang hati ini meronta-ronta kesakitan. Terlalu sukar untuk menahan kehendak nafsu. Adakah hanya aku sahaja yang merasa sebegitu??? Ya, mungkin imanku belum kuat. Betapa seronoknya melihat rakan-rakan sebayaku yang bersenang lenang dengan segala nikmat dunia tanpa batasan. Boleh bergaul bebas tidak kira lelaki atau perempuan, dapat menikmati rancangan realiti tv dan mengundi artis-artis pilihan hati tidak kira Akademi Fantasia di Malaysia ataupun American Idol di luar negara, dapat merasai betapa seronoknya bercouple serta bersenda gurau dan memandu kasih bersama kekasih hati mereka mengalahkan pasangan yang telah berkahwin dan juga dapat membaca majalah-majalah gosip untuk mencari modal berbicara dan juga untuk mengumpat. Ya, keinginan itu memang ada di dalam hatiku sebagai seorang remaja yang sering dikuasai oleh nafsu dan syaitan yang ingin menyesatkan.

Wanita yang sering membuatkan hati lelaki tidak keruan termasuklah diri ini

MasyaAllah, jika bukan kerana iman yang masih berbaki di dalam hati ini, pasti diriku juga akan menjadi seperti kalian semua wahai sahabat-sahabatku. Dapat merasai betapa seronoknya nikmat dunia yang mengaburi mata itu. Sungguh hati ini begitu cemburu dengan kalian semua. Kalian dapat melakukan semuanya dengan bebas tanpa ada sedikitpun rasa bersalah. Aku juga manusia biasa yang ingin merasa itu semua. Seringkali hati ini meraung dan merasa begitu pedih di kala menahan kehendak nafsu yang merasuki hati dan godaan syaitan yang sering mencuba untuk memesongkan hati ini.

Ya Allah betapa lemahnya imanku ini Ya Rabb. Aku lemah dalam menghadapi gelora syahwat. Aku lemah dalam melawan nafsuku. Aku lemah dalam menentang godaan syaitan yang tidak jemu-jemu merasuk jiwaku. Begitu sakit hatiku ini dalam melawan kehendak nafsuku. Sebab apa yang diingini oleh nafsuku ini adalah sesuatu yang aku amat sukai. Oleh sebab itu jugalah ianya terasa amat menyakitkan. Dalam era globalisasi yang tiada batas dan dalam keadaan dunia yang begitu banyak fitnah ini, maka tidak aku hairan mengapa kalian semua boleh terjatuh ke lembah kenikmatan dunia ini. Diriku juga tidak dapat lari daripada mengingini perkara tersebut. Apa yang aku mampu lakukan hanya menangis di hadapan Tuan empunya diri ini, menangis seperti kanak-kanak kecil yang tidak memperoleh barang mainan yang diingini, menangis seperti budak kecil yang tidak diberi gula-gula untuk merasai kemanisannya, menangis seperti seorang bayi yang tidak diberi susu.

Wahai sahabat-sahabat sekalian, aku juga remaja seperti kalian. Aku juga ingin lakukan seperti mana apa yang kalian lakukan. Aku juga ingin merasa nikmat dunia yang kalian rasai sekarang. Aku juga ingin mempunyai "awek" seperti kalian untuk memuaskan nafsuku. Aku juga ingin bergaul bebas, berkawan dan berbual-bual kosong dan mengumpat bersama sahabat-sahabatku apatah lagi yang berlainan jantina denganku.

Tetapi aku terfikir sampai setakat manakah kebahagian itu akan berkekalan??? Adakah boleh dibawa sehingga ke akhirat???

Wahai sahabat-sahabatku sekalian jika bukan kerana aku mengingati adanya hari kebangkitan, adanya syurga dan neraka pasti aku juga akan mengikuti jejak langkah kalian. Jika bukan kerana rasa maluku kepada Sang Pencipta diri ini pasti aku akan memenuhi segala tuntutan nafsuku ini seperti mana kalian lakukan.

Sungguh aku hilang kemanisan iman, aku hilang rasa nikmatnya beribadah oleh kerana dosa yang telah aku lakukan secara kusedari ataupun tanpa aku sedar. Sungguh aku ini insan lemah. Aku tidak tahu sampai bilakah aku mampu untuk melawan gelora nafsuku ini. Aku takut andai aku juga hanyut dengan maksiat dan kenikmatan dunia yang sementara ini. Sungguh nikmat dunia ini mampu mengaburi mata setiap insan yang tersesat di dalamnya.

Sesungguhnya laki-laki dan perempuan yang muslim, laki-laki dan perempuan yang mu'min , laki-laki dan perempuan yang tetap dalam keta'atannya, laki-laki dan perempuan yang benar, laki-laki dan perempuan yang sabar, laki-laki dan perempuan yang khusyu', laki-laki dan perempuan yang bersedekah, laki-laki dan perempuan yang berpuasa, laki-laki dan perempuan yang memelihara kehormatannya, laki-laki dan perempuan yang banyak menyebut (nama) Allah, Allah telah menyediakan untuk mereka ampunan dan pahala yang besar. (Al-Ahzab : 35)

Ya Allah, aku memohon supaya aku termasuk di dalam golongan yang telah Engkau janjikan untuk mendapat ampunan dan pahala yang besar ini. Jika bukan kerana aku berpegang pada ayatMu ini pasti aku telah jauh sesat di dalam nikmat dunia yang telah Engkau hiaskan dengan pelbagai hiasan terutamanya hiasan wanita-wanita yang Engkau jadikan cantik umpama bidadari untuk kehidupan dunia ini. Jika bukan kerana aku mengingati ayatMu ini pasti kehormatanku telah kugadaikan untuk memenuhi gelojak nafsu yang sentiasa ingin menguasai diriku ini.

Sungguh ya Allah oleh kerana maksiat dan nafsulah manusia sanggup berbuat apa sahaja hatta membuat kerosakkan di atas muka bumi Mu ini sesuai dengan firman Mu di dalam surah ar-Rum ayat ke 41 "Telah nampak kerosakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia." Oleh itu ya Allah aku memohon perlindungan dari Mu daripada golongan-golongan ini dan janganlah Engkau masukkan aku di dalam senarai yang membuat kerosakkan ini tidak kira kepada diriku sendiri atau kepada ummat ini.

Wahai sahabat-sahabat sekalian, pemuda dan pemudi, aku menyeru kepada diriku dan diri kalian semua, ayuh kembali ke landasan yang sebenar. Ingatlah kebahagian yang kalian kecapi dengan melakukan maksiat itu hanya akan menyebabkan kalian menyesal dan derita di akhirat kelak. Ingatlah nafsu dan syaitan akan sentiasa menggoda kita dengan kehidupan dunia yang kelihatan amat indah di hadapan mata. Tetapi ingatlah bahawa Allah telah menjanjikan kebahagian yang hakiki di syurga kelak kepada sesiapa yang mampu melawan hawa nafsunya dan melakukan ketaatan kepadaNya. Firman Allah swt :

Dan barangsiapa datang kepada Tuhannya dalam keadaan beriman, lagi sungguh-sungguh telah beramal saleh, maka mereka itulah orang-orang yang memperoleh tempat-tempat yang tinggi (mulia), (yaitu) syurga 'Adn yang mengalir sungai-sungai di bawahnya, mereka kekal di dalamnya. Dan itu adalah balasan bagi orang yang bersih (dari kekafiran dan kemaksiatan). (Ta-Ha : 75-76)

Akhirul kalam teringat aku akan kata-kata Syaikh Musthafa As-Siba’I : “Apabila engkau ingin bermaksiat, maka ingatlah dirimu kepada Allah. Apabila tidak bisa kembali, maka ingatlah akhlak orang-orang besar. Apabila tidak bisa kembali, ingatlah dengan kejelekannya (maksiat) bila itu diketahui orang-orang. Apabila tidak bisa kembali, ketahuilah, di saat itu, Anda telah berubah menjadi seekor binatang.”

Wallahu'alam.

Ayuh srikandi harapan. Jadikan dirimu sayap kiri perjuangan.
Ayuh pemuda. Ayunkanlah langkah perjuangan.

1 comment: