Semaikan Kecintaan Kepada Allah

Sunday, June 12, 2011

Teguran Fudhail bin Iyadh terhadap Khalifah Harun Ar-Rasyid

Nama sebenar beliau ialah Abu 'Ali al-Fudhail bin 'Iyadh bin Mas`ud bin Bisyr at-Tamimi al-Yarbu`iy al-Khuraasaani. Beliau dilahirkan pada tahun 105 Hijrah di Samarqand dan dibesarkan di suatu tempat di daerah Khurasan. Ulama yang hidup seangkatan dengannya ialah seperti Imam Malik, Sufyan bin ‘Uyainah, dan Abdullah bin Al-Mubarak.

Banyak kisah diriwayatkan daripada Imam Fudhail bin Iyadh berkenaan dengan sikap tegasnya kepada kepimpinan dan pemerintah antaranya ucapan beliau yang terkenal apabila menyebut :

لو كان لي دعوة مستجابة ما صيرتها إلا في الإمام لأني لو جعلتها للنفسي لم تجاوزني ولو جعلتها له كان صلاح الإمام صلاح العباد والبلاد

Yang bermaksud : “Seandainya aku memiliki doa yang mustajab nescaya aku tidak akan menyimpannya untuk diriku tetapi akan aku doakan kepada pemimpin kerana jika aku menggunakannya untuk diriku maka manfaatnya tidak melepasi diriku(hanya untuk diriku sendiri) tetapi jika aku menggunakannya untuk kebaikan pemimpin (maksudnya mendoakan agar pemimpin menjadi baik) nescaya akan baiklah manusia dan negara.” (Lihat dalam Syar As-Sunnah oleh Imam Al-Barbahari rahimahullah)

Teguran Fudhail bin Iyadh terhadap Khalifah Harun Ar-Rasyid (193 H)

Fadhl bin Rabi’ (Salah seorang menteri Harun Ar-Rasyid)(1)meriwayatkan, “Ketika tiba suatu musim haji, Amirul Mukminin Harun Ar-Rasyid menunaikan ibadah haji. Ketika itu aku sedang tidur di Mekkah. Tiba-tiba terdengar ketukan di pintu. Aku pun bertanya, “Siapa?” Si pengetuk pintu menjawab, “Amirul Mukminin!.” Dengan serta merta aku keluar. Aku berkata, “Wahai Amirul Mukminin! Kalau tuan mengirimkan utusan kepadaku sebelumnya, nescaya aku akan datang menghadap.” Harun berkata,”Celaka-lah kamu! Ada sesuatu keinginan dalam diriku. Tunjukkan kepadaku orang yang alim. Aku ingin bertanya kepadanya!” Aku berkata , “Ya, di sini ada Sufyan bin Uyainah.” Harun berkata, “Mari kita mengunjunginya!”

Kami pun mengunjunginya.

Ketika aku mengetuk pintu, Sufyan bertanya, “Siapa?” aku berkata, “Jumpailah Amirul Mukminin.!” Dia pun keluar dengan tergesa-gesa untuk menemuinya seraya berkata, “Wahai Amirul Mukminin! Kalau tuan mengirimkan utusan kepadaku sebelumnya, nescaya aku akan datang menghadap.” Harun berkata, “Ambillah apa yang kami bawakan ini untukmu. Semoga Allah merahmatimu!” Dia pun bercakap-cakap dengannya dalam beberapa ketika. Kemudian, dia bertanya,”Adakah kamu mempunyai hutang?” Sufyan berkata , “Ya.”Harun berkata, “Lunaskan semua hutangmu!” sambil memberi kepada Sufyan belanja untuk melunaskan hutangnya.

Ketika kami keluar, Harun berkata, “Kawanmu tadi tidak menolak apa yang aku berikan. Bawakan aku orang yang lain. Aku ingin bertanya kepadanya!” Aku berkata, “Ya, di sini ada Abdul Razzaq bin Hammad.”

Harun berkata,”Mari kita mengunjunginya!”

Kami pun pergi menemuinya. Ketika Ali mengetuk pintu, Abdul Razzaq bertanya,”siapa?” Aku berkata, “Jumpailah Amirul Mukminin!” Dia pun keluar dengan tergesa-gesa untuk menemuinya seraya berkata, “Wahai Amirul Mukminin ! Kalau tuan mengirimkan utusan kepadaku sebelumnya, nescaya aku datang menghadap.” Harun berkata, “Ambillah apa yang kami bawakan ini untukmu, semoga Allah merahmatimu!” Dia pun bercakap-cakap dengannya dalam beberapa ketika. Kemudian, dia bertanya, “Adakah kamu mempunyai hutang?” Abdul Razzaq menjawab, “Ya” Harun Berkata, “Wahai orang Abbasi, lunaskanlah semua hutangmu!” sambil memberi kepadanya belanja untuk melunaskan hutangnya.

Kemudian, kami beranjak pun pergi.

Harun berkata kepadaku, “Kawan kamu tadi tidak menolak apa yang kuberikan. Tunjukkan kepadaku orang yang lain. Aku ingin bertanya sesuatu kepadanya!” Aku berkata, “Ya, di sini ada Fudhail bin Iyadh!” Harun berkata, “Mari kita mengunjunginya!”

Kami pun pergi menemuinya. Waktu itu Fudhail sedang solat dengan maembaca salah satu ayat Al-Quran serta mengulang-ulanginya. Harun berkata, “Ketuklah pintunya!” Aku pun mengetuk pintu. Fudhail bertanya, “Siapa di luar?” Aku berkata, “Jumpailah Amirul Mukminin!” Namun,Fudhail sebalik bertanya, “Ada urusan apa antara aku dengan Amirul Mukminin?” Aku berkata, “Subhanallah, mengapa tuan tidak patuh kepadanya?” Fudhail pun turun, lalu membukakan pintu. Kemudian, dia naik lagi ke mimbarnya dan mematikan lampu, lantas beranjak ke salah satu sudut rumahnya.

Kami pun masuk. Kami sibuk mencari-carinya dengan telapak tangan. Akan tetapi, tangan Harun lebih dulu memegangnya berbanding aku. Fudhail berkata, “Oh,betapa lembut dan indahnya telapak tangan ini. Hendaknya kelak pada hari kiamat ia selamat dari seksa Allah SWT.” Dalam hati aku berbisik, “Pada malam ini, Fudhail akan berbincang dengannya dengan kata-kata mutiara yang indah penuh makna dari hati yang jernih.” Harun berkata kepadanya, “Ambillah apa yang kami bawakan ini untukmu, semoga Allah merahmatimu!”

Fudhail berkata, “Ketika Umar bin Abdul Aziz r.a. menjadi khalifah, dia pernah mengundang Salim bin Abdullah bin Umar r.a., Muhammad bin Kaab Al-Qurzhi, dan Raja’ bin Haiwah. Umar bin Abdul Aziz berkata kepada mereka, “Sesungguhnya aku sedang diuji dengan musibah ini (jabatan kekhalifahan). Oleh itu, berilah saran dan nasihat kepada saya!”

Fudhail melanjutkan perkataannya kepada Harun, “Umar bin Abdul Aziz menganggap jawatan khalifah sebagai musibah. Sementara kamu dan para pegawaimu menganggapnya sebagai nikmat dan anugerah.”

Salin bin Abdullah bin Umar r.a. berpesan kepada Umar, “Jika kamu ingin selamat dari seksaan Allah SWT, berpuasalah dirimu dari keduniaan, dan jadikanlah kematian sebagai santapan berbukamu!”

Muhammad bin Kaab r.a berpesan kepadanya, “Jika kamu ingin selamat dari seksaan Allah SWT, jadikanlah orang-orang tua dari kalangan kaum muslimin sebagai bapa(pendidik), orang-orang dewasa(yang sebaya) sebagai saudara, dan anak-anak kecil sebagai anak. Lalu, hormatilah ibu bapamu, muliakanlah saudaramu, dan sayangilah anak-anakmu!”

Raja’ bin Haiwah juga berpesan kepadanya, “Jika kamu ingin selamat dari seksaan Allah SWT. Kasihanilah kaum muslimin dengan segala sesuatu yang kamu kasihi untuk dirimu sendiri. Di samping itu, bencilah bagi mereka dengan segala sesuatu yang kamu benci untuk dirimu sendiri. Selanjutnya, matilah kamu jika kamu berkehendak. Sesungguhnya, aku mengutarakan ini kepadamu kerana aku sangat bimbangkan dirimu. Sesungguhnya, pada suatu hari kelak, ketika semua kaki akan tergelincir, adakah kamu-semoga Allah merahmatimu-memiliki orang-orang yang akan memberi pesanan dan nasihat kepadamu sebagaimana kaum muslimin? Atau, yang menyuruh kamu melakukan hal seperti ini?”

Harun Ar-Rasyid pun menangis semahunya hingga hampir tidak sedarkan diri. Aku berkata kepada Fudhail, “Kasihanilah Amirul Mukminin!” Fudhail berkata, “ Wahai Ibnu Ummu Rabi’! Justeru kamu dan rakan-rakanmu yang telah membunuhnya. Oleh itu, kenapa aku yang harus kasihan kepadanya?” Setelah Harun reda dan sedar, dia berkata, “Tambahkan nasihatmu, semoga Allah merahmatimu!”

Fudhail berkata, “Wahai Amirul Mukminin! Aku pernah mendengar khabar bahawa salah seorang gabenur yang dipilih oleh Umar bin Abdul Aziz diajukan kepadanya”. Fudhail melanjutkan, “Umar bin Abdul Aziz menuliskan sepucuk surat kepada gabenur itu yang berisi,’Wahai saudaraku! Ingatlah betapa panjang penderitaan para penghuni neraka dalam neraka, sementara mereka kekal selama-lamanya. Sesungguhnya, hal yang demikian itu cukup membuatkanmu berlari menuju pangkuan Rabb-mu, baik dalam keadaan tidur mahupun jaga. Oleh itu, jangan sekali-kali kamu berpaling dari sisi Allah SWT menuju api neraka sehingga ia menjadi tempat terakhir bagimu dan pemupus harapanmu.”

Fudhail berkata,”Saat pegawai tersebut membaca surat tadi, dia pun keluar sehingga berjumpa dengan Umar bin Abdul Aziz r.a, Umar bertanya kepadanya,”Apa yang membuatkanmu sampai disini?” Dia menjawab, “Tuan telah mencabut hatiku dengan tulisan tuan. Lalu aku tidak akan menjadi pegawai tuan lagi hingga berjumpa dengan Allah SWT.”

Harun ar-rasyid menangis semahunya. Lalu, dia berkata, “Berikan lagi nasihatmu,semoga Allah merahmatimu!”

Fudhail berkata, “wahai Amirul Mukminin ! Ketika Abbas bin Abdul Mutthalib r.a.,iaitu bapa saudara Rasulullah SAW menghadap baginda meminta jawatan seraya berkata, “Wahai Rasulullah, berikanlah jawatan kepadaku!”

Nabi Muhammad SAW bersabda yang bermaksud :“Wahai Abbas, wahai bapa saudara Rasulullah! Nyawa yang kamu selamatkan adalah lebih baik daripada jawatan yang tidak dapat kamu pertanggungjawabkan. Sesungguhnya, jawatan itu akan menjadi bahan penyesalan dan kerugian besar pada hari kiamat kelak. Jika kamu mampu untuk tidak menjadi pemimpin terhadap seseorang, maka lakukanlah!”(2)

Harun Ar-Rasyid pun menangis. Kemudian, dia berkata “ Berikan lagi nasihat semoga Allah merahmatimu!”

Fudhail berkata, “Wahai pemilik raut wajah yang tampan! Kamulah yang akan disoal Allah SWT tentang wajah ini. Jika kamu mampu melindungi wajah ini dari jilatan api neraka,lakukanlah. Selanjutnya,jangan sampai ada dalam hatimu ada rasa benci dan dengki terhadap sesiapapun dari rakyatmu, sama ada pada waktu pagi mahupun petang.”

Nabi Muhammad SAW bersabda yang bermaksud :“Barangsiapa yang berada pada pagi hari dalam keadaan menipu kepada mereka(rakyatnya), maka dia tidak akan tercium bau syurga.” (3)

Harun Ar-Rasyid pun menangis semahunya. Kemudian, ia berkata, “Apakah kamu mempunyai hutang?”

Fudhail menjawab, “Ya,aku ada hutang dengan Allah yang belum lagi Dia hisab (tagih). Sungguh betapa celakanya aku jika Dia bertanyakannya. Betapa celakanya aku jika Dia menuntutnya, dan betapa celakanya aku jika tidak dapat berhujah.”

Harun berkata, “ Maksud aku ialah hutang dengan sesama manusia!”

Fudhail berkata, “ Sesungguhnya, Rabb-ku tidak pernah memerintahkan hal ini kepadaku. Rabb-ku hanya menyuruh untuk membenarkan semua janji-Nya dan mematuhi segala perintah-Nya.

“Sesungguhnya Dialah sahaja yang memberi rezeki (kepada Sekalian makhluk-Nya),(dan Dialah sahaja) yang mempunyai kekuasaan yang tidak terhingga, lagi yang Amat Kuat Kukuh kekuasaan-Nya.(Setelah ternyata hakikat yang demikian) maka sesungguhnya bagi orang-orang yang zalim(yang menentang ajaran Nabi Muhammad)itu ada bahagiannya(dari azab seksa) seperti bahagian rakan-rakan mereka(kaum kafir yang telah lalu). Oleh itu, janganlah mereka meminta kepadaku menyegerakan kedatangannya. (Surah adz-Dzariyat, 51 : 58-59)

“Nah, ini wang 1000 Dinar. Ambillah ! Belanjakanlah dan manfaatkanlah untuk menguatkan dirimu dalam beribadat kepada Rabb-mu!” kata Harun kepada Fudhail.

“Maha Suci Allah, aku menunjukkanmu jalan menuju keselamatan, tetapi kamu membalasnya seperti ini. Semoga Allah menyelamat dan memberikan taufik kepadamu!” balas Fudhail. Kemudian, dia pun diam tanpa mahu bercakapapa-apa lagi. Oleh itu, kami pun beranjak dari hadapan Fudhail.

Namun, ketika kami menghampiri pintu, Harun berkata kepadaku, “Wahai orang Abbasi! Jika kamu ingin menemukan aku dengan seseorang lagi, pertemukanlah aku dengan orang seperti ini (Fudhail bin Iyadh). Orang ini adalah pemimpin kaum muslimin pada masa ini,” kata Harun ketika kami sudah hampir di pintu.

Seterusnya, Abu Umar (Fadhl bin Rabi’) berkata, “ketika kami sedang seperti itu, tiba-tiba salah seorang isteri Fudhail menghampirinya dan berkata, “Wahai fulan! Tahukah kamu,betapa miskin dan susahnya kita sekarang? Kalau kamu terima wang itu, dapatlah meringankan bebanan kita.” Fudhail berkata. “ Diumpamakan aku dengan semuanya, laksana suatu kaum yang mempunyai seekor keldai. Mereka makan dari hasil pencarian keldai itu. Namun, ketika keldai itu besar mereka sembelih dan memakan dagingnya.” Apabila Harun Ar-Rasyid mendengarnya, dia pun berkata “ Mari kita kembali kepada Fudhail, mudah-mudahan dia mahu menerima wang ini!”

Harun pun masuk dan ketika Fudhail mengetahui siapa yang masuk, dia pun keluar dan duduk diatas tanah di tingkat atas tepat di tepi pintu bilik. Lalu, Harun menghampirinya dan duduk bersebelahan Fudhail. Seterusnya, Harun mengajaknya bercakap, tetapi Fudhail sedikit pun tidak mahu membuka mulut dan bercakap dengannya.

Ketika kami berada dalam keadaan begitu, tiba-tiba seorang hamba perempuan berkulit hitam keluar lalu berkata, “Wahai fulan! Sejak malam tadi kamu telah menyakiti syaikh ini(Fudhail)!

Pergilah kamu, semoga Allah merahmatimu!”

Maka kami pun pergi.

Kisah ini dimuatkan di dalam Tarikh Ad-Dimasyq oleh Imam Ibn Asakir rahimahullah dan Tarikh Al-Bagdad oleh Imam Khatib Al-Baghdadi serta banyak lagi tulisan buku-buku nasihat oleh para ulama salaf rahimahumullah.

-------------------

(1)Beliau ialah Abu Abbas Fadhl bin Rabi’ bin Yunus meninggal tahun 208 Hijrah.
(2)Hadis ini marfu dan mauquf darjatnya riwayat baihaqi tetapi mempunyai syawahid dari jalan riwayat yang lain dan maksudnya adalah sahih serta mempunyai jalan riwayat lain yang lebih sahih seperti dari hadis riwayat Bukhari, Nasaie dan Ibn Hibban.
(3)Hadis ini mursal dan masyhur dalam kitab-kitab tazkirah ulama salaf dan perkataan mereka terhadap larangan menipu rakyat dan mempunyai jalan riwayat yang sahih daripada Bukhari dan Muslim.

1 comment: